Tim Pria

Euro 2020: Rangkuman Pemain City di Turnamen

Euro 2020: Rangkuman Pemain City di Turnamen
Sayangnya, tidak ada pemain Manchester City yang melakukan selebrasi karena EURO 2020 berakhir dengan dramatis untuk para penggawa di Stadion Wembley.

Ada kegembiraan bagi mantan manajer City Roberto Mancini, Ia bersama tim Italianya memenangkan adu penalti yang menghancurkan harapan Phil Foden, Raheem Sterling, Kyle Walker dan John Stones.

belanja merchandise madchester

Sungguh memilukan bagi kuartet Inggris kami, yang merupakan bagian dari 13 perwakilan City di turnamen tersebut, yang semuanya melaju ke babak sistem gugur.

Di sini, kita melihat kembali bagaimana mereka tampil di seluruh kompetisi.

Nathan Ake

Setelah kampanye debutnya terganggu oleh cedera, pemain berusia 26 tahun itu tidak dapat memaksa masuk ke starting XI Frank de Boer, bermain hanya 52 menit di turnamen saat Belanda tereliminasi di babak 16 besar yang mengejutkan di tangan Republik Ceko. .

Ake dimasukkan selama 26 menit terakhir dalam dua pertandingan grup pembuka mereka dan memberikan assist untuk gol penentu Denzel Dumfries dalam kemenangan dramatis 3-2 atas Ukraina.

Dimanfaatkan di sebelah kiri pertahanan tiga orang, umpan silang tepat sasaran dari dalam menjadi sorotan turnamen untuk pemain No.6 City tersebut.

WATCH: Nathan Ake: Mini Me

Kevin De Bruyne

Playmaker itu mencetak satu gol dan memberikan dua assist saat Belgia mencapai perempat final, di mana mereka dikalahkan oleh yang pada akhirnya menjadi juara, Italia.

De Bruyne melewatkan pertandingan pembukaan turnamen setelah terlambat bergabung dengan skuad menyusul operasi kecil yang diperlukan setelah cedera wajah yang dideritanya di final Liga Champions melawan Chelsea.

Namun dia menginspirasi tim asuhan Roberto Martinez untuk meraih kemenangan berbalik atas Denmark di pertandingan berikutnya.

Diturunkan di tengah babak pertama saat Belgia tertinggal 1-0, umpan pemain City No.17 memungkinkan Thorgan Hazard untuk menyamakan kedudukan, sebelum ia mencetak gol kemenangan dari tepi area penalti untuk menyelesaikan pergerakan tim yang bagus.

Sebuah operan tepat menjadi penentu gol kemenangan Romelu Lukaku melawan Finlandia, sebelum ia mengalami lebih banyak cedera karena cedera pergelangan kaki memaksanya keluar dalam kemenangan 16 besar atas Portugal.

Dan, meskipun dia nyaris berusaha setelah pulih tepat waktu untuk menghadapi Italia, dia tidak mampu mengirim generasi emas Belgia ke semifinal.

Ruben Dias

Bek tengah yang bermain setiap menit saat Portugal lolos ke 'Grup Kematian' hanya untuk kalah dari Belgia di babak 16 besar.

Dias membantu pasukan Fernando Santos menjaga clean sheet dengan kemenangan dominan atas Hungaria di pertandingan pembukaan tetapi mencetak gol bunuh diri dalam kekalahan 4-2 dari Jerman setelah membalikkan umpan silang Robin Gosens melewati kipernya dalam usahanya untuk membersihkan.

Pemain berusia 24 tahun itu memimpin timnya dalam hal operan terbanyak (304).

WATCH: Yang Terbaik Dari Ruben Dias

Phil Foden

Itu adalah akhir yang sangat menyakitkan dari turnamen untuk Foden, dengan kekecewaan kekalahan Inggris dari Italia diperparah oleh fakta bahwa ia melewatkan pertandingan karena cedera kaki.

Perjalanannya dimulai dengan sangat cerah, dengan penampilan impresif dalam kemenangan 1-0 atas Kroasia cukup baginya untuk mempertahankan tempatnya melawan Skotlandia, tetapi ia ditinggalkan sepenuhnya saat melawan Republik Ceko dan menjadi pemain pengganti yang tidak digunakan saat The Three Lions mengalahkan Jerman. .

Dia diberi nasib yang sama di perempat final, tetapi masuk sebagai pemain pengganti di perpanjangan waktu melawan Denmark dan kegembiraan di wajahnya menangkap suasana hati bangsa dengan sempurna ketika Harry Kane mengirim Inggris ke final pertama dalam 55 tahun.

Cedera yang mengganggu itu adalah akhir yang kejam dari turnamen besar pertama lulusan Akademi kami.

Ilkay Gundogan

Gelandang City memulai setiap pertandingan saat Jerman menempati urutan kedua di belakang Prancis di Grup F, tetapi merupakan pemain pengganti yang tidak digunakan dalam kekalahan 16 besar dari Inggris di Wembley.

Dia membuat tendangan setengah voli yang melebar saat dia menyelesaikan seluruh 90 menit dalam kekalahan pembukaan dari Prancis dan ditarik di babak kedua dalam kemenangan 4-2 atas Portugal dan hasil imbang dramatis 2-2 dengan Hongaria yang mengikutinya.

Aymeric Laporte

Pemain berusia 27 tahun itu bermain setiap menit saat Spanyol melaju ke semifinal dan menyelesaikan operan terbanyak di seluruh turnamen.

Setelah hijrah dari Prancis sebelum kejuaraan dimulai, Laporte menjadi tokoh kunci dalam skuad Luis Enrique dan mencetak gol internasional pertamanya dengan sundulan dalam kemenangan 5-0 atas Slovakia di babak penyisihan grup.

Di perempat final, kebingungan antara dirinya dan rekannya di bek tengah Pau Torres membuat Xherdan Shaqiri menyamakan kedudukan saat Swiss membawa Spanyol ke adu penalti dan meskipun mereka menang, mereka menderita patah hati melalui adu penalti dalam kekalahan semifinal dari Italia.

WATCH: Aksi Kamis Berkelas: Ilkay Gundogan

Rodrigo

Setelah memulai dua pertandingan pertama turnamen, gelandang City diturunkan sebagai pengganti ketika Sergio Busquets kembali ke tim Spanyol.

Namun, dia adalah pemain pengganti Luis Enrique di babak sistem gugur, dan dikirim untuk menutup kemenangan 5-3 atas Kroasia di Babak 16 Besar.

Itu adalah cerita yang sama di babak delapan besar ketika dia dimasukkan di menit terakhir perpanjangan waktu untuk adu penalti.

Pemain berusia 25 tahun itu gagal, tetapi wajahnya tetap tersenyum karena Spanyol masih melaju.

Bernardo Silva

Bernardo memulai setiap pertandingan dalam perjalanan ke Portugal mencapai babak 16 besar, tetapi diganti setiap kali di babak kedua.

Meskipun masuk ke turnamen dengan lima gol dan sembilan assist atas namanya untuk City selama musim 2020/21, gugur lebih awal berarti playmaker mengakhiri kompetisi tanpa gol atau assist atas namanya.

Raheem Sterling

pemain terbaik Inggris.

Tempat pemain sayap City di starting XI dipertanyakan sebelum turnamen, tetapi ia menikmati musim yang luar biasa, mencetak tiga gol dan memberikan satu assist.

Sterling adalah pemenang pertandingan The Three Lions melawan Kroasia dan Republik Ceko dan menikmati momen istimewa di stadion Wembley, menggegerkan Stadion Wembley ketika ia membuka skor dalam kemenangan 16 besar atas Jerman.

Pemain berusia 26 tahun itu sama-sama mengesankan di perempat final melawan Ukraina dan memenangkan penalti yang menentukan melawan Denmark di empat besar saat ia memainkan perannya sebagai ujung tombak Inggris.

WATCH: Aksi Kamis Berkelas: John Stones

John Stones

Stones tampil luar biasa untuk City di musim 2020/21 dan performa klubnya dibuktikan dengan mulus ke panggung internasional musim panas ini.

Dia memulai setiap pertandingan di tim Inggris yang hanya kebobolan dua kali dan membuat sejarah sebagai tim pertama yang melewati lima pertandingan pertama Kejuaraan Eropa tanpa kebobolan gol.

Bek tengah kelahiran Barnsley itu memimpin The Three Lions untuk jumlah operan yang diselesaikan dan merupakan sosok yang tenang dan berwibawa sepanjang turnamen.

Ferran Torres

Setelah melakukan debut seniornya di awal musim lalu, Torres membuat awal yang mengesankan untuk karir internasional seniornya, mencetak enam gol dalam 10 pertandingan pertamanya.

Dan pemain sayap City itu menghasilkan beberapa momen menarik saat Spanyol mencapai semi-final.

Pemain berusia 21 tahun itu bermain di setiap pertandingan untuk tim Luis Enrique, yang paling menonjol adalah tendangannya yang cekatan untuk mencetak gol dalam kemenangan 5-0 atas Slovakia di babak penyisihan grup.

Dia kembali mencetak gol di babak 16 besar dengan Kroasia, mengalahkan lawannya dengan umpan panjang Pau Torres ke depan dan dengan tenang mengonversi menjadi gol.

Kyle Walker

Seperti Stones, Walker adalah bagian integral dari benteng pertahanan Inggris, bermain di kedua peran full-back tradisional dan sebagai bek tengah sisi kanan dalam pertahanan tiga orang.

Dia tidak terlibat melawan Skotlandia, tetapi memulai setiap pertandingan lain di turnamen dan tidak ada yang membuat recovery bola lebih banyak untuk The Three Lions selain dirinya.

Melawan Denmark, pemain berusia 31 tahun itu kembali membuktikan dirinya sebagai salah satu bek terbaik di dunia melawan serangan balik, sementara di final, gerakannya yang tumpang tindih menyeret pemain bertahan menjauh dari Kieran Trippier saat ia memberikan umpan silang untuk gol pembuka Luke Shaw.

Oleksandr Zinchenko

Bek sayap City bermain setiap menit dalam kampanye Ukraina, yang berakhir dengan kekalahan 4-0 dari Inggris di babak perempat final.

Dalam perubahan dari karir klubnya, pemain berusia 24 tahun itu ditempatkan di lini tengah oleh Andriy Shevchenko, dengan dampak yang paling nyata datang dalam kemenangan 2-1 atas Swedia di babak 16 besar, ketika ia bersinar di sisi luar.

Zinchenko membuka skor dengan tendangan keras dan kemudian memberikan umpan manis untuk Artem Dovbyk untuk menanduk bola di menit terakhir perpanjangan waktu.

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading