Cuplikan

City 0-1 Chelsea: Cuplikan Final UCL

Cuplikan singkat dari final Liga Champions di Porto.

Final Liga Champions pertama City berakhir dengan kekalahan saat Chelsea dinobatkan sebagai juara Eropa.

Sebuah gol dari Kai Havertz sebelum turun minum cukup untuk memberi tim London itu skor 1-0 di Porto.

APA YANG TERJADI?

Itu adalah awal yang menegangkan bagi City yang berulang kali melepaskan penguasaan bola di awal laga serta terjebak dalam serangan balik beberapa kali.

Namun peluang pertama datang dari bola panjang Ederson yang sampai di kaki Raheem Sterling, tetapi sentuhan pertamanya memungkinkan Reece James untuk masuk dan peluang itu gagal,

Chelsea kemudian menciptakan dua peluang dalam waktu empat menit - keduanya tak berhasil dimaksimalkan oleh Timo Werner - dan kami beruntung tidak ketinggalan setidaknya satu gol lebih dulu.

Apakah itu kesempatan yang berkaitan dengan para pemain atau tekanan tinggi Chelsea dan formasi defensif menjadi masalahnya, sulit untuk dikatakan - tetapi itu bukan gaya City seperti biasa.

Kemudian, melihat celah sekilas,, Kevin De Bruyne memberi bola pada Phil Foden menaklukkan Edouard Mendy - tetapi Antonio Rudiger menyelamatkan timnya dengan tekel terakhir yang bagus.

Itu akan menjadi peluang terbaik kami dalam pertandingan ini.

Ancaman Chelsea saat jeda akhirnya membuahkan gol pembuka ketika Mason Mount memberi bola pada Kai Havertz melalui lini tengah dan pemain Jerman itu melewati Ederson yang maju sebelum menggulirkan bola ke gawang yang kosong.

Itu adalah pukulan keras tetapi tanda peringatan telah ada di sana.

Saat tim masuk saat jeda, para penggemar Chelsea bernyanyi dan mengibarkan bendera mereka - City perlu menemukan kembali keyakinan mereka dan memiliki waktu 45 menit untuk melakukannya.

City lebih baik setelah jeda tanpa benar-benar mendominasi, tetapi ketika Rudiger membentur De Bruyne tepat sebelum satu jam pertandingan, pemain Belgia itu yang harus keluar membuat ini jadi lebih buruk, dengan matanya langsung bengkak.

Dia meninggalkan lapangan sambil menangis, benar-benar hancur.

Gabriel Jesus, diikuti oleh Fernandinho kemudian masuk menggantikan De Bruyne dan Bernardo saat Pep Guardiola membuat perubahan - tetapi waktu terus berjalan melawan kami.

City tidak bisa menembus pertahanan Chelsea atau tembok lini tengah pertahanan di depannya, dengan N'Golo Kante yang tampil luar biasa.

Dan Chelsea nyaris menggandakan keunggulan itu ketika Havertz mengirim bola pada Pulisic ke gawang, tetapi tendangannya melebar beberapa inci pada menit ke-73.

Itu sudah cukup bagi Pep yang memasukkan Sergio Aguero untuk menggantikan Sterling dengan 15 menit tersisa.

Tapi selain dari satu bola Ruben Dias di seberang kotak yang tidak dikonversi dan tendangan Riyad Mahrez di menit-menit terakhir yang melayang beberapa inci di atas mistar gawang, itu bukan malam kami.

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading