Wawancara

Guardiola Tekankan Pentingnya Kontribusi Kolektif Dalam Serangan

Pep Guardiola percaya bahwa kesuksesan City dibantu oleh banyaknya opsi menyerang kami.

Dengan absennya penyerang yang diakui Sergio Aguero dan Gabriel Jesus untuk periode yang berkelanjutan sepanjang musim, Guardiola telah mengerahkan formasi fluid false nine, yang dipelopori oleh striker sentral yang dapat diganti.

Kecerdikan itu telah membantu menghasilkan gol yang mengesankan di seluruh tim, dengan enam pemain berbeda mencetak lebih dari sepuluh gol di semua kompetisi dalam perjalanan ke gelar Liga Primer ketiga dalam empat musim.

Dan meski bos City mengakui bahwa penyerang mematikan di puncak permainannya adalah senjata mematikan di gudang senjata pihak mana pun, dia menegaskan bahwa upaya menyerang kolektif akan selalu lebih besar daripada upaya individu.

Menjelang final Liga Primer hari Minggu melawan Everton, dia merenungkan: “Saya ingin memiliki seorang pria yang mencetak 50 gol, tetapi pada saat yang sama saya tidak suka memberikan semua tekanan pada satu pemain.

DOWNLOAD APLIKASI MAN CITY

“Di Barcelona, ​​(Lionel) Messi mencetak gol setiap musim tetapi kami juga memiliki Thierry Henry dan Samuel Eto'o yang mencetak banyak gol.

“Untuk memenangkan gelar, terutama Liga Primer, dengan satu orang (mencetak gol), Anda tidak bisa menang.

“Statistik berbicara sendiri, Anda membutuhkan tiga orang dengan lebih dari 10 gol untuk menjadi pesaing.

“Ketika Anda memiliki seorang pria yang bisa mencetak 25 atau 30, itu sangat membantu, sejujurnya.

“Kami akan mencoba cara kami memainkan semua orang yang terlibat dan mencetak gol.

"Raheem (Sterling) mencetak gol, Riyad (Mahrez), (Ilkay) Gundogan, (Phil) Foden memiliki kualitas ini, Sergio (Aguero), Gabriel (Jesus), semakin banyak pemain yang kami miliki dengan kualitas ini semakin baik kami nantinya."

Simak pemikiran Guardiola selengkapnya melalui video di atas...

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading