Wawancara

Guardiola: ‘Super Sub’ Mengubah Ritme’

Pep Guardiola memuji pengaruh Kevin De Bruyne dan Riyad Mahrez sebagai kunci keberhasilan City dalam kemenangan perempat-final Piala FA hari Sabtu di Everton.

Pemimpin Liga Primer membukukan tempat kami di empat besar dengan kemenangan berjuang keras di Goodison Park, memecahkan rekor lain dari 17 pertandingan tandang tak terkalahkan dalam prosesnya.

Pasukan Guardiola terlambat untuk merebut kemenangan, ketika Ilkay Gundogan dan pemain pengganti De Bruyne mencetak gol di menit-menit terakhir pertandingan untuk memastikan tempat kami di empat besar kompetisi untuk musim ketiga berturut-turut - sebuah prestasi yang belum kami penuhi sejak 1934.

CITY+ | TONTON ULANGAN PENUH SETIAP PERTANDINGAN CITY

Berkaca pada kemenangan terbarunya, Guardiola menjelaskan bahwa dia telah membahas solusi potensial dengan staf pelatih Rodolfo Borrell dan Juanma Lillo dengan kebutuhan akan suntikan kecepatan dan ritme.

"Kami tahu betapa sulitnya itu," katanya. "Piala FA tandang, melawan Everton.

"Kami berada di Budapest pada minggu yang sama. Mereka sangat berkomitmen sejak awal. Kami tahu itu.

"Mereka bertahan dengan sangat baik dan memiliki kecepatan dengan Richarlison dan Dominic Calvert-Lewin. Setiap lemparan ke dalam seperti sepak pojok dan mereka memiliki pemain besar, seperti Mina!

"Pertandingan-pertandingan ini membutuhkan kesabaran. Kami tahu tim yang mencetak gol akan memenangkan pertandingan.


                        Guardiola: ‘Super Sub’ Mengubah Ritme’

"Semua pemain fantastis dan Riyad serta Kevin di menit-menit terakhir bisa mengubah ritme. Kami menemukan gol dan kami berada di semi-final. Kami tahu itu akan menjadi salah satu pertandingan terberat yang akan kami hadapi.

"Saat 0-0 di babak kedua, saya berbicara dengan Rodolfo dan Juanma tentang apa yang bisa kami lakukan.

"Terkadang, dengan pergantian pemain, Anda 100% yakin dengan apa yang harus Anda lakukan; terkadang, Anda memiliki keraguan dan jika Anda ragu, Anda membutuhkan lebih banyak waktu untuk melakukannya.

"Permainan terkendali. Kami mungkin hanya membutuhkan orang-orang baru. Mereka banyak berlari - mereka luar biasa dalam bertahan, dan agresif: Allan, Gomes, dan Sigurdsson banyak berlari. Mereka agresif.

"Pada akhirnya, kami memutuskan memasukkan Riyad dan Kevin dan mereka mengubah ritme sedikit dan untungnya, Ilkay Gundogan berada di tempat dia harus menjadi striker atau gelandang serang untuk mencetak gol."

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading