Tiba dari Auxerre pada bulan Juli 2013, setelah periode awal penyesuaian Prancis telah  memaksanya untuk mulai XI pada bulan Oktober, dan sekarang menjadi fitur reguler pada tim 18 tahun . 

"Bulan pertama sangat sulit bagi saya, beradaptasi dengan tempat baru, klub baru dan sepakbola berbahasa Inggris, akan tetapi setelah beberapa saat menjadi membaik," katanya.

"Lebih mudah untuk pindah ke Manchester karena kakak saya , adik ipar dan dua keponakannya pindah bersama saya. Saya tidak harus pergi dan tinggal bersama keluarga lain seperti beberapa anak-anak lain yang harus melakukannya.

"Saya suka Manchester - saya suka pergi berbelanja dengan kakak ipar saya. Tempat perbelanjaannya besar !"

Lahir di Sens, Thierry mulai bermain untuk Auxerre pada usia lima tahun, meskipun ia memulai karirnya di nomor 10. Dibatasi oleh Perancis untuk di bawah level 16 , dia menarik banyak perhatian, sebagai pemain termuda dengan lima gol di tujuh pertandingan. Permainan semua bundar tertangkap mata, dengan pengaturan anak itu sampai lima gol dalam tujuh pertandingan.

"Perbedaan dengan Perancis. Sepak bola di Inggris lebih agresif"

Sebagai penyerang untuk City , setelah mencetak gol pertamanya untuk tim biru pada bulan September , anak muda yang sangat percaya diri ini memperkirakan pertandingan pertama menjelang pertandingan November dengan Blackburn - dan dia benar !

Dia berkata: " Saya merasa baik senang di pertandingan, jadi saya berpikir untuk mencetak gol. Tapi saya mengetahui bahwa saya harus memulai pertandingan dengan sangat baik dan merasa baik selama pertandingan , jadi  saya mengatakan bahwa saya akan mencetak gol dan saya akan lakukan . Itu adalah alas an khusus untuk mencetak gol pertama saya untuk City. 

"Saya juga mencetak dua gol melawan United yang sangat fantastis . Saya mengerti betapa pentingnya untuk memenangkan pertandingan tersebut, sehingga untuk membuat gol membuat saya merasa bahagia.

"Saya  ingin mebuat 25 gol pada akhir musim. Tapi itu hanya dapat terjadi dengan kerjasama dengan semua orang di sekitar saya."

Thierry jelas menikmati keaktifannya di City, dan ia tidak menyesal telah menukar Perancis untuk Manchester.

"Saya memilih untuk datang ke City karena klub ini benar-benar menarik bagi saya, dan ini adalah salah satu klub top di Eropa," ungkapnya. "Saya berharap bahwa saya dapat berkembang dan meningkatkan mutu sebagai pemain, dan saya bisa meningkatkan karir saya dan suatu hari nanti bermain untuk tim senior nasional Perancis."

Tampaknya langkah ini sudah membantu Ambrose untuk mewujudkan ambisinya. Dia sudah mencicipi kompetisi Eropa di musim debutnya sebagai anggota Akademi, bagian dari Patrick Vieira di bawah-19 tahun untuk Liga Pemuda UEFA.

Tim ini dikemas dengan pemain yang lebih tua, tetapi Thierry terkesan  mendapat simpati dari Vieira untuk cukup terlibat dalam empat dari enam pertandingan penyisihan grup, dan dia memenangkan di tempat awal dalam 16 pertandingan terakhir dengan Atletico Madrid. 

"Tidak seberapa sulit untuk bermain di Liga Pemuda UEFA dengan begitu banyak pemain yang lebih tua karena ada pemain Prancis lainnya di EDS yang banyak membantu saya ," Thierry menjelaskan. "Dan untuk permainan di bawah 18 tahun, Yvan Wassi membantu aku juga."

Permainnannya untuk City telah menyebabkan dia diakui lebih lanjut di panggung nasional –  Pemain muda Tim Biru ini telah dipanggil Perancis untuk bergabung di tim  bawah-17 saat ia masih berkembang untuk klub sepakbola Les Bleus.

Dia berkata: "Bermain untuk Perancis benar-benar penting bagi saya. Ini adalah mimpi saya."

Sebagai pengguna twitter dan instagram, Thierry menikmati untuk dapat berinteraksi dengan para pendukung City di seluruh dunia melalui jaringan sosial.

Dia mengungkapkan: "Para fans mengatakan hal-hal yang benar-benar baik padaku. Apalagi setelah saya mencetak dua melawan United, saya mendapat banyak masukan! Saya suka berbicara dengan para fans."