Berita Klub

Bergabung bersama untuk menuntut perubahan menjelang boikot media sosial

Bergabung bersama untuk menuntut perubahan menjelang boikot media sosial
Perusahaan media sosial harus berbuat lebih banyak untuk menghentikan penyalahgunaan online. Itulah mengapa akhir pekan ini, Liga Primer dan klub kami akan bergabung dengan liga lain, badan pengatur dan organisasi di seluruh sepak bola Inggris dan olahraga lain untuk memboikot media sosial dan menuntut perubahan.

Liga Primer dan klub kami akan menonaktifkan akun Facebook, Twitter dan Instagram di seluruh program jadwal pertandingan, mulai pukul 15:00 pada hari Jumat tanggal 30 April hingga pukul 23.59 pada hari Senin 3 Mei (Waktu Inggris). Liga juga akan menghentikan sementara penerbitan di saluran YouTube-nya selama boikot.

Mengapa kita memboikot media sosial?

Kami ingin perusahaan media sosial berbuat lebih banyak untuk mencegah pelecehan diskriminatif online yang diterima oleh pemain dan banyak orang lainnya di seluruh dunia, yang berjalan tanpa konsekuensi kehidupan nyata bagi para pelakunya.

Kami tahu bahwa boikot saja tidak akan menghapus ini, itulah sebabnya kami akan terus mengambil langkah proaktif untuk menyerukan perubahan. Kami tidak akan berhenti menantang perusahaan media sosial sampai pelecehan online yang diskriminatif dihapus dari permainan kami dan masyarakat luas.

Perubahan apa yang ingin kita lihat?

Kami meminta tindakan signifikan dari perusahaan media sosial, termasuk:

  • Tindakan pemfilteran dan pemblokiran preventif untuk menghentikan pengiriman atau tampilan pelecehan diskriminatif.
  • Akuntabilitas untuk keselamatan di platform mereka dan perlindungan pengguna dengan menerapkan verifikasi yang efektif.
  • Pastikan konsekuensi kehidupan nyata untuk penyalahgunaan diskriminatif online: melarang pelaku, menghentikan pendaftaran ulang akun, dan mendukung penegakan hukum.
  • Pesan peringatan yang akan ditampilkan jika pengguna menulis pesan yang kasar dan persyaratan untuk memasukkan data pribadi jika mereka ingin mengirim pesan tersebut.
  • Platform untuk menerapkan tindakan yang kuat, transparan, dan cepat jika materi yang melanggar dikirim atau diposting.
  • Laporan khusus tentang pekerjaan yang dilakukan perusahaan media sosial, secara internal dan eksternal, untuk memberantas pelecehan diskriminatif di platform mereka.

Kami juga mendesak Pemerintah Inggris untuk memastikan RUU Keamanan Online-nya akan membuat undang-undang yang kuat untuk membuat perusahaan media sosial lebih bertanggung jawab atas apa yang terjadi di platform mereka.

Kepala Eksekutif Liga Primer Richard Masters mengatakan: "Perilaku rasis dalam bentuk apa pun tidak dapat diterima dan pelecehan mengerikan yang kami lihat yang diterima pemain di platform media sosial tidak dapat dibiarkan berlanjut.

"Liga Primer dan klub kami mendukung sepak bola dalam melakukan boikot ini untuk menyoroti kebutuhan mendesak bagi perusahaan media sosial untuk berbuat lebih banyak dalam menghilangkan kebencian rasial. Kami tidak akan berhenti menantang perusahaan media sosial dan ingin melihat peningkatan signifikan dalam kebijakan dan proses mereka. untuk mengatasi pelecehan diskriminatif online di platform mereka.

"Sepak bola adalah olahraga yang beragam, yang menyatukan komunitas dan budaya dari semua latar belakang dan keragaman ini membuat persaingan lebih kuat. No Room For Racism mewakili semua pekerjaan yang kami lakukan untuk mempromosikan kesetaraan, keragaman, dan inklusi, serta mengatasi diskriminasi."

Awal tahun ini, Liga Primer meluncurkan Rencana Aksi No Room For Racism , yang menguraikan serangkaian komitmen yang bertujuan untuk menciptakan akses yang lebih besar ke peluang dan perkembangan karier bagi kulit hitam, Asia, dan kelompok etnis minoritas lainnya dalam sepak bola, dan tindakan untuk memberantas prasangka rasial.

Komitmen tersebut dibangun di atas tindakan yang diambil oleh Liga Primer dan klub untuk mempromosikan kesetaraan, keragaman, dan inklusi.

Melalui sistem pemantauan dan pelaporan online Liga Primer, kami mendukung pemain, manajer, dan keluarganya yang mengalami pelecehan online yang diskriminatif. Kami mengambil tindakan segera pada semua kasus dan menyelidiki setiap laporan yang diterima, dengan tindakan hukum yang diambil jika memungkinkan.

Bagaimana Anda bisa membantu?

Dengan melaporkan penyalahgunaan diskriminatif online, Anda dapat membantu menghentikan perilaku yang tidak dapat diterima ini dan melindungi orang lain agar tidak melihat konten yang melanggar tersebut. Setiap orang bertanggung jawab untuk melaporkan kebencian online.

Jika Anda pernah mengalami atau menyaksikan diskriminasi di media sosial, Anda dapat melaporkannya melalui formulir pelaporan online Kick It Out atau aplikasi pelaporan mereka, yang tersedia  baik di iOS dan Android. Anda juga harus memberi tahu kepolisian setempat dengan mengajukan laporan di sini.

Jika Anda melihat postingan di media sosial yang Anda yakini diskriminatif, Anda dapat melaporkannya ke situs atau platform tempat postingan tersebut diposting. Mereka memiliki orang-orang yang akan meninjau laporan Anda dan memutuskan untuk menghapusnya. Klik link yang relevan di bawah ini untuk mengetahui cara membuat laporan untuk setiap platform: Facebook | Instagram | Twitter | TikTok | Snapchat | YouTube 

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading