quote feed-section sponsor-promos cf show linkedin dugout

Berita Tim Utama

Video 1 Galeri

Paulo Wanchop: Tidak pernah membosankan

Dalam edisi kedua Serial World Cup Gold, kita melihat lebih dekat eks pemain The Blues dan kisah mereka di Piala Dunia...

Gol spektakuler, selebrasi flamboyan dan legenda Kosta Rika

Pemain: Paulo Wanchope

Negara: Kosta Rika

Penampilan: 73

Gol: 45

Penampilan bersama City: 75

Gol: 29

Piala Dunia: Korea Selatan & Jepang 2002, Jerman 2006.

Legenda Los Ticos 

Saat fans City memikirkan legenda Klub, wajar rasanya jika Paul Wanchope tidak menjadi pilihan banyak orang.

Bukan karena ia tidak popular - Wanchope memiliki momen 'Wow' selama karinya di City, tapi ia hanya melakoni 75 penampilan selama empat tahun masa baktinya, dengan cedera menjadi kendalanya.

Wanchope bergabung dengan Blues yang baru promosi di musim 2000/01 dan ia melakoni debut yang gemilang dengan seragam biru langit lewat sebuah hat-trick di debut kandangnya melawan Sunderland.

Di autobiografinya "The Good, the Mad and the Ugly", Andy Morrison mengklaim bahwa ia terlibat perseteruan dengan Wanchope yang membuatnya tak sadarkan diri akibat pukulannya!

Tidak terduga, menyenangkan dan tidak pernah membosankan, rasanya Wanchope adalah pemain yang sempurna dalam memimpin lini depan City, dan dengan mantan World Footballer of the Year, George Weah, juga berlabuh, Joe Royle memiliki duet serang yang hanya menghabiskan dana £3.5 juta.

Favorit publik, Shaun Goater dan Paul Dickov merelakan tempatnya untuk sang duo, kendati perjalanan mereka dengan Blues masih panjang.

City kesulitan di sepanjang musim dan harus terdegradasi ke Divisi Satu dengan Wanchope mencetak 10 gol dari 31 pertandingan.

Ia mampu mencetak 13 gol hanya dari 18 pertandingan di musim keduanya yang diganggu oleh cedera, tapi ia pulih untuk Piala Dunia 2002 di Korea Selatan dan Jepang di mana ia mencetak gol saat kalah 5-2 dari Brasil.

Wanchope kemudian absen di sepanjang musim 2002/03 saat The Blues menduduki 10 besar - tapi ia masih berperan penting di musim terakhirnya bersama City.

Ia kembali bersamaan dengan perjuangan City menghindari zona degradasi di musim 2003 dan dengan tiga laga tersisa, sundulan kerasnya ke gawang Newcastle-lah yang memberikan tim asuhan Kevin Keegan kemenangan vital dan bergerak menjauhi zona degradasi dengan dua laga tersisa.

Ia mencetak di kedua laga tersisa - satu gol saat kalah 2-1 atas Middlesbrough dan dua gol ke gawang Everton dalam kemenangan 5-1 di hari terakhir.

Ia bertahan di Klub hingga Agustus sebelum Malaga membayar £500,000 untuk jasanya.

Pemain berusia 28 tahun ini masih jauh kata habis, ia masuk dalam skuat Piala Dunia Kosta Rika untuk Piala Dunia 2006 di mana ia mencetak dua gol saat kalah 4-2 dari Jerman.

Hingga saat itu, ia adalah pencetak gol terbanyak Los Ticos dan kendati pensiun dari sepak bola pada 2007 usai menjalani musim singkat di MLS, ia bermain sekali lagi untuk Kosta Rika pada 2008 - penampilannya yang ke-73 dan terakhir.

HAT-TRICK HERO: Wanchope's home debut went rather well

Manajer tim nasional dan kontroversi

Wanchope beralih ke manajerial dan menukangi tim pertamanya Herediano pada 2008 dan kemudian Coronado sebelum menjadi asisten pelatih Kosta Rika.

Usai menjadi manajer interim pada 2014, ia membawa Los Ticos ke Piala Amerika Tengah dan ditawarkan menjadi pelatih permanen di bulan Januari.

Sangat disayangkan oleh Wanchope, awal karir kepelatihannya harus berakhir dengan kontroversi - tapi sekali lagi, bintang Kosta Rika ini tidak pernah melakukan sesuatu yang 'biasa-biasa saja'.