quote feed-section sponsor-promos cf show linkedin dugout

Berita Tim Utama

Video 1 Galeri

Mahrez menjadi kapten Aljazair untuk kejayaan AFC

CHAMPION: Riyad Mahrez lifted the African Cup of Nations with Algeria.

CHAMPION: Riyad Mahrez lifted the African Cup of Nations with Algeria.

Riyad Mahrez menikmati penobatan di Kairo ketika Aljazair mengalahkan Senegal 1-0 untuk dinobatkan menjadi raja sepakbola Afrika.

Menutup musim 2019 yang luar biasa bagi pemain sayap Manchester City, yang, dua bulan setelah mencapai puncak pertandingan Inggris, merayakan gelar Piala Afrika kedua di negaranya.

Meskipun Mahrez, kapten dan permata di mahkota generasi pemain Aljazair ini, yang dengan penuh kemenangan mengangkat trofi itu, itu adalah gol aneh Baghdad Bounedjah yang mengakhiri penantian 29 tahun mereka untuk kejayaan Afrika.

Kejayaan itu datang sedini menit kedua.

Memotong dari kiri, upaya striker sejauh 20 yard itu dibelokkan dari kaki Salif Sane yang terulur dan, di atas kepala kiper, turun tepat pada waktunya untuk melewati garis.

Sangat kebetulan sehingga penonton bisa dimaklumi karena berpikir itu adalah permainan Aljazair untuk kalah dan begitu terjadi, dengan keberuntungan di sisi The Desert Fox lagi di babak kedua.

Senegal diberikan kejutan ketika bola menghantam tangan Adlène Guedioura di daerah kotak itu dan Néant Alioum menunjuk ke titik penalti, tetapi wasit berkonsultasi dengan VAR dan membatalkan keputusannya setelah melihat lengan gelandang Nottingham Forest berada di sisinya.

 

Sudah cukup bagi tim yang secara luas dianggap sebagai yang terbaik dan paling menghibur di turnamen untuk menyelesaikan sebagai juara, meskipun ini jauh dari performa terbaik mereka.

Setelah memimpin, Aljazair puas membiarkan Senegal menguasai bola.

Lions of Teranga menikmati 59% kepemilikan bola, tetapi mereka kurang kreativitas dan tipu daya yang diperlukan untuk menembus garis pertahanan lawan mereka dan jarang menghasilkan peluang yang jelas.

Namun mereka hampir melakukannya dua kali.

Voli M'baye Niang 25-inci terbang beberapa inci di atas mistar di babak pertama, sementara hanya setelah 60 menit tendangan pemain yang sama dipaksa melebar setelah melewati kiper dan meluncur melewati sisi yang salah dari gawang.

Aljazair hampir menggandakan keunggulan mereka pada penyerang yang jarang maju, sekali lagi melalui sepotong keberuntungan, karena bola memantul ke atas jaring setelah umpan silang Youcef Belaili dinangkis Idrissa Gueye, tetapi sementara Senegal tetap menjadi protagonis dalam 10 menit terakhir, mereka gagal untuk benar-benar menguji lawan mereka.

Ismaila Sarr mungkin melakukan lebih baik dengan tendangan voli yang dia kirimkan ke atas mistar dan itu sudah dekat saat mereka datang, dengan pertahanan Aljazair tetap teguh untuk menutup kemenangan dan memicu perayaan gembira.

Semua orang di Manchester City mengucapkan selamat kepada Riyad atas kesuksesan terbarunya.