Tim Pria

Williams: Cara Bermain Modern Menuntut Lebih Banyak Penjaga Gawang

Williams: Cara Bermain Modern Menuntut Lebih Banyak Penjaga Gawang
Mantan kiper City Alex Williams yakin tuntutan yang diberikan pada kiper modern jauh dari pengalamannya sebagai seorang profesional.

Williams datang melalui jajaran di Klub untuk memantapkan dirinya sebagai nomor satu di awal 1980-an, sebelum cedera punggung memaksanya untuk mengakhiri karirnya sebelum waktunya.

Sejak itu, mantan kiper telah bekerja tanpa lelah untuk memperbaiki kehidupan masyarakat setempat melalui karyanya dengan yayasan resmi kami, City in the Community (CITC).

Dia tetap menjadi duta besar hingga hari ini dan, sebagai bagian dari perannya, Williams terlibat dalam KTT Young Leaders Cityzens Giving tahun ini, membahas karir sepakbolanya dan pekerjaan yang masih dia lakukan untuk CITC.

Percakapan beralih dari masa kejayaannya ke pertandingan hari ini dan tuntutan yang membebani pada Ederson, contoh utama dari seorang penjaga gawang yang sama mahirnya dengan bola di kakinya seperti halnya dengan tangannya.

Membandingkan pengalamannya sendiri di Maine Road, Williams mengungkap perbedaan antara era modern dan permainan yang dia mainkan sepanjang awal 1980-an.

“Salah satu bek tengah saya di tahun-tahun terakhir di Manchester City adalah Mick McCarthy,” kenangnya.

“Kadang-kadang ketika bola akan dimainkan kembali kepada saya, saya biasa mengutak-atiknya dengan kaki saya dan saya bisa melihat uap keluar dari telinganya!

“Saya selalu merasa nyaman dengan bola di kaki saya, tetapi pertandingan hari ini benar-benar berbeda dari saat saya bermain.

“Perbedaan besar adalah bola yang mereka mainkan hari ini, mereka bergerak ke mana-mana.

“Saya duduk di tribun dan mendengar orang berkata: 'mengapa dia tidak menangkap ini atau melakukan itu?', mereka tidak tahu seberapa cepat permainan dan seberapa cepat bola bergerak.

“Ini adalah pekerjaan yang sulit, kami memiliki penjaga gawang yang hebat (di Manchester City) dan semoga ini terus berlanjut.”

WATCH: Young Leaders use power of football to promote healthy living in Los Angeles

Cityzens Giving Young Leaders Summit bertujuan untuk merayakan dampak yang dibuat oleh para Young Leaders di seluruh dunia terhadap komunitas lokal mereka melalui kekuatan sepak bola.

Ini adalah fenomena yang akrab bagi Williams yang, bersama rekan-rekan CITC-nya, telah bekerja tanpa lelah untuk meningkatkan kehidupan orang-orang di seluruh dunia, dari Moss Side hingga Melbourne.

Di antara peran lainnya, CITC bertujuan untuk melibatkan dan menginspirasi kaum muda melalui proyek yang dirancang khusus, meningkatkan harga diri mereka dan mengajarkan keterampilan hidup yang penting.

Dan Williams membagikan beberapa contoh inspiratif selama KTT Young Leader tentang cara dia dan yayasan mengubah kehidupan masyarakat menjadi lebih baik.

DOWNLOAD aplikasi resmi man city

“Beberapa hal yang terjadi pada beberapa anak muda karena interaksi dengan Manchester City Cityzens Giving benar-benar luar biasa dan semoga itu terus berlanjut.

“Seorang anak datang kepada kami lima atau enam tahun yang lalu. Dia terdaftar City sebagai pesepakbola muda tetapi kemudian menderita penyakit yang merupakan jenis kanker di salah satu kakinya dan harus diamputasi.

“Dia kehabisan akal, datang ke salah satu sesi disabilitas kami dan sangat menikmatinya sehingga dia menjadi peserta reguler. Dia sekarang salah satu dari tiga terbaik pemain sepak bola yang diamputasi.

“Saya bisa terus maju dan maju. Dampak yang kita miliki pada orang-orang tetap bersama mereka seumur hidup baik itu di New York, Melbourne, atau China.

"Kami tidak menyadari dampak yang kami miliki pada orang-orang ... dan kita semua harus bangga akan hal itu."

WATCH: CFG Merayakan Kesuksesan Besar Cityzens Giving For Recovery!

Karya CITC dan Cityzens Giving telah membantu ribuan orang mengatasi kesulitan dalam hidup mereka dan sentimen itulah yang selaras dengan Williams pada tingkat pribadi.

Mengambil alih kekuasaan dari penjaga gawang legendaris City, Joe Corrigan, akan menjadi prospek yang cukup menakutkan bagi sebagian besar orang, tetapi dengan melakukan itu, Williams juga menjadi penjaga gawang kulit hitam pertama di era modern yang bermain untuk klub elit profesional.

Sayangnya, dengan perbedaan itu muncul omelan pelecehan rasial yang mengerikan dari tribun setiap kali City melakukan perjalanan keliling Inggris.

CITY+ | daftar untuk konten eksklusif

Namun alih-alih membiarkan hal itu memengaruhi penampilannya, Williams menggunakannya sebagai motivasi tambahan untuk membuktikan bahwa ia harus dibedakan karena kemampuan sepak bolanya, daripada etnisitasnya.

“Itu sangat sulit, ada begitu banyak cerita yang bisa saya ceritakan tentang hal-hal yang terjadi pada saya,” kenangnya.

“Anda bisa mendengar orang-orang meneriakkan sesuatu dari tribun, tetapi itu benar-benar membuat saya berusaha lebih keras.

“Jika ada, mereka memperburuk tim mereka karena mereka membuat saya berusaha lebih keras daripada yang mungkin akan saya lakukan sejak awal.

“Itu adalah kekuatan pendorong saya dan, akhirnya, apa yang saya coba lakukan adalah membuat orang-orang mengenali saya sebagai penjaga gawang yang sangat bagus daripada penjaga gawang kulit hitam.”

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading