Tim Pria

Guardiola: Saya Ingin Phil Tetap Menjadi Phil

Guardiola: Saya Ingin Phil Tetap Menjadi Phil
Pep Guardiola mendesak Phil Foden untuk terus jujur pada dirinya sendiri dan tidak berusaha meniru Kevin De Bruyne setelah penampilan menonjol terbaru dari anak muda City itu dalam kemenangan 3-1 pada Piala FA di Cheltenham.

Dengan De Bruyne akan absen antara empat dan enam minggu karena cedera hamstring, Foden menjadi pusat perhatian di Stadion Jonny-Rocks memberikan tampilan penting lainnya untuk membantu City membalikkan defisit 1-0.

Pemain berusia 20 tahun itu mencetak gol penyeimbang penting kami dengan 10 menit tersisa - gol kesembilannya musim ini - sebelum upaya dari Gabriel Jesus dan Ferran Torres memastikan tiket putaran kelima dan perjalanan ke Swansea.

Tetapi ketika ditanya pada konferensi pers pasca pertandingan apakah dia merasa Foden bisa mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh absennya De Bruyne, Guardiola malah menunjuk pada kualitas yang menentukan bintang Inggris itu sendiri.

langganan podcast resmi man city

"Kami memiliki para pemain - Phil haruslah menjadi Phil dan bukan Kevin De Bruyne karena hanya ada satu Kevin De Bruyne," tegas bos City itu.

“Dia harus terus melakukan apa yang dia lakukan ketika kami berada di momen buruk atau ketika kami kalah dalam hal apa yang dia berikan pada permainan.

"Phil berada dalam momen yang hebat dan dengan kepercayaan diri yang tinggi. Dia klinis di depan gawang.

WATCH: Shaun Wright-Phillips: City’s Homegrown Hero – watch now on CITY+

“Dia bisa bermain sebagai winger, di tengah atau di empat atau lima posisi di depan. Dia bermain sangat baik, memiliki kemampuan fisik dan di saat yang tepat dia mencetak gol.”

City harus menggali lebih dalam di tahap akhir permainan setelah gol Alfie May di menit ke-62 membuat tuan rumah unggul dan membuat the Robins memimpikan kejutan besar di Piala FA.

Dan Guardiola mengakui dia khawatir memasuki 10 menit terakhir dan mengatakan dia senang melihat timnya mengatasi ujian besar karakter dan tekad.

CITY+ | daftar untuk akses konten eksklusif

“Tentu saja (saya khawatir). Tapi seperti permainan Newport dua tahun lalu, kami bekerja, menderita, mencoba sistem yang berbeda dan berada di sana pada akhirnya dan kualitas kami adalah perbedaannya,” tambah bos City itu.

“Tapi pelengkap besar untuk lawan kami dan saya mengatakan itu kepada Michael (Duff). Mereka memiliki tim fantastis yang bertahan begitu kompak dan mereka bertarung sebagai satu kesatuan.

“Kami senang memenangkan jenis permainan ini, dalam kompetisi ini - kami tahu apa yang bisa terjadi di seluruh dunia dan di Eropa ketika tim yang lebih kecil dapat mengalahkan yang lebih besar dan kami tahu itu.

WATCH: Reaksi De Bruyne Untuk Assist-Assist City

"Saya tahu dari pengalaman saya ketika kami melawan Newport dua tahun lalu dan kami menang di menit-menit terakhir babak kedua sangat sulit dan melawan Wigan membuat kami tersingkir sehingga kami tahu Piala FA dan itulah mengapa bagus bahwa setiap tim dapat mengalahkan siapa pun.

“Tapi ini tentang tanggapan kami dalam 90 menit - dengan skor 1-0, saya tidak menyesali cara kami bermain atau bersikap.

"Dan untungnya bakat dari umpan silang Joao, penyelesaian luar biasa dari Gabriel dan Phil - golnya luar biasa.

"Saya sangat senang dengan reaksi para pemain."

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading