Tim Pria

Guardiola: Saya Sangat Percaya Para Pemain Saya

THE BOSS: Guardiola!
Bos City Pep Guardiola menegaskan kembali kepercayaan yang dia miliki pada skuadnya setelah kemenangan 2-0 Liga Primer atas Leicester City di Stadion King Power.

Gol dari Benjamin Mendy dan Gabriel Jesus cukup untuk menyegel tiga poin melawan Foxes yang tampil bagus musim ini.

Skuad City memiliki daftar jadwal pertandingan yang melelahkan, dengan banyak anggota tim yang melapor untuk tugas internasional pada akhir Maret - dan sekarang juga memiliki bulan sepak bola yang sibuk di depan.

CITY+ | TONTON ULANGAN PENUH SETIAP PERTANDINGAN CITY

Guardiola mengakui bahwa rotasi adalah kuncinya dan dia mempercayai semua pemainnya untuk memenuhi peran yang dibutuhkan saat berada di tim.

"Mereka manusia, bukan mesin," katanya setelah kemenangan.

"Saya merotasi karena tidak mungkin bermain setiap hari - untuk memenangkan semua kompetisi di tahun ini tanpa penonton ketika kami memulai nanti dan menyelesaikan lebih awal, Anda tidak dapat berada di sana di mana kami berada jika Anda tidak merotasi.

“Ilkay [Gundogan], Joao [Cancelo], tentu saja, mereka bisa bermain karena mereka memiliki mentalitas itu tetapi mereka butuh istirahat.

"Kami bahkan tidak memiliki satu libur pun pada pertengahan pekan. Tidak ada pemain yang bisa melakukan itu dan siap secara mental di setiap pertandingan.

"Jadi, saya merotasi mereka dan saya jenius ketika kami menang dan ketika kami kalah, itu semua salah saya! (lalu fokus) Pertandingan berikutnya, kami akan memainkan pertandingan baru dan melawan Leeds, dengan kaki segar.

"Saya sangat mempercayai para pemain saya. Mereka tidak mempercayai saya, tetapi saya mempercayai mereka dengan kualitas mereka!"

City perlu tetap bersabar untuk membuka pertahanan Leicester yang kaku pada hari Sabtu, memecah kebuntuan tepat sebelum satu jam lewat gol kedua Mendy musim ini.

WATCH: Leicester 0-2 City: Cuplikan Singkat

Guardiola senang melihat kesabaran itu dalam permainan timnya pada kesempatan ini, setelah dihukum dalam pertemuan pertama di Stadion Etihad di awal musim.

"Kami tidak dapat menyangkal bahwa bermain di sini dengan selisih 14 poin sama sekali berbeda dengan pertandingan pertama," katanya. "Berikan banyak pujian kepada mereka untuk pertandingan pertama, tentu saja.

"Kami tidak memiliki striker, kami hanya mendapat libur dua, tiga minggu ... Kami mencetak gol melalui Riyad [Mahrez] dan kemudian menjadi gugup.

"Kami menyerang lebih cepat daripada yang harus kami serang. Kami memberi mereka peluang untuk berlari dan kebobolan tiga penalti.

"Ketika lawan bermain sangat dalam, Anda harus bersabar. [Pada hari Sabtu] kami lebih tenang dengan lebih banyak operan. Leeds akan benar-benar sebaliknya. Mereka bukan tentang kesabaran.

"[Melawan Leicester], seperti Everton, kami menang setelah 82, 83 menit tetapi kami tidak kebobolan tembakan tepat sasaran di Goodison dan itulah yang kami butuhkan dalam pertandingan semacam ini."




Manajer juga membahas leg pertama perempat final Liga Champions UEFA yang akan datang melawan Borussia Dortmund - tim yang diakui Guardiola sangat dia kenal, setelah sempat melatih di Bundesliga.

"Satu orang yang mengenal Dortmund di Manchester, itu saya," katanya. "Budaya klub, cara mereka bermain - dan saya tidak menemukan satu pemain pun di Dortmund tanpa kualitas. Mereka memiliki kualitas luar biasa.

"Mungkin mereka tidak menemukan konsistensi di Bundesliga musim ini tetapi dalam satu pertandingan, dua pertandingan mereka bisa melakukan apa saja. Sevilla merasakannya. Sevilla adalah salah satu tim terbaik untuk memainkan dua leg dan mereka mengalahkan mereka.

"Saya sangat menghormati Dortmund. Saya berada di Jerman selama tiga tahun dan mereka selalu menjadi lawan yang hebat. Saat mereka lari, mereka bisa membunuh Anda.

"Kami berusaha agresif. Kami ingin menang. Itulah yang perlu kami lakukan."

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading