Tim Pria

Gundogan: Fernandinho Membantu Dengan Memberi Saya Saran Tentang Menjadi Kapten

Kapten baru City Ilkay Gundogan telah mengungkapkan bagaimana dia meminta saran dan masukan dari pendahulunya Fernandinho setelah mengambil alih peran tersebut.

Pemain internasional Jerman itu dipilih oleh rekan-rekannya di Etihad untuk menggantikan Fernandinho sebagai kapten Klub awal musim ini setelah kepergian pemain Brasil itu di musim panas.

Pemain berusia 31 tahun ini telah mengumpulkan banyak pengalaman selama enam tahun di Klub hingga saat ini dan peningkatannya ke peran bergengsi berbicara banyak tentang rasa hormat yang dipegang oleh rekan-rekannya di Etihad.

Sebagai persiapan untuk peran tersebut, Gundogan mengungkapkan bagaimana dia telah menghubungi pendahulunya untuk mengambil beberapa tips dan petunjuk sebelum mengambil alih posisi kapten.

CITY+ | daftar untuk akses konten eksklusif

Dan dia mengungkapkan bagaimana dia berusaha untuk memimpin dengan memberi contoh daripada dengan kata-kata apa pun.

“Saya beruntung memiliki Fernandinho dan bahkan musim ini saya menghubungi dia dan meminta saran tentang beberapa hal,” ungkap gelandang itu pada konferensi pers pra-pertandingan Selasa menjelang pertandingan Liga Champions kami dengan Borussia Dortmund.

“Jadi, dia sudah membantu saya, meskipun dia tidak ada di sini.

“Secara pribadi, saya tidak mencoba mengubah terlalu banyak hal. Saya mencoba untuk memimpin dengan memberi contoh.

“Saya mungkin bukan yang paling lantang di ruang ganti, tapi saya mencoba untuk memimpin dengan tindakan saya.

“Kami memiliki banyak karakter - beberapa keras, beberapa pendiam - setiap orang berbeda. Jadi, ada proses alami sepanjang musim.”

Ada sedikit perubahan musim panas di Klub dengan Fernandinho, Raheem Sterling, Gabriel Jesus dan Oleks Zinchenko semuanya pindah dan beberapa pemain baru masuk.

SUBSCRIBE untuk podcast resmi man city

Tetapi ketika ditanya apakah karakter ruang ganti City telah berubah sebagai hasilnya, Gundogan mengatakan itu adalah kasus evolusi daripada revolusi.

“Sejujurnya, suasananya sangat mirip,” tambah Gundogan.

“Kami kehilangan pemain bagus dan rekan yang sangat baik dan penting untuk kepositifan serta atmosfer di ruang ganti.

“Tetapi dengan orang lain masuk dan yang lain muncul, mereka berkontribusi pada atmosfer.

“Itu adalah sesuatu yang harus dihadapi setiap tim di dunia. Peran pribadi saya mungkin sedikit berubah, tetapi lebih tentang apa yang terjadi di sekitar kita seperti organisasi.”

City telah datang dengan susah payah dalam beberapa musim terakhir untuk mengamankan kejayaan Champions League.

Kami kalah tipis di final 2021 dari Chelsea dan menderita kekalahan semi-final di perpanjangan waktu dari Real Madrid musim lalu.

Ditanya pelajaran apa yang telah dicerna skuad dari kampanye Eropa kami baru-baru ini, Gundogan menjawab dengan tegas.

“Yang paling penting adalah margin dan detail kecil yang menentukan perempat-final, semi-final, dan final,” tambah sang kapten.

“Marginnya sangat ketat. Jelas, beberapa tahun terakhir cara kami tersingkir sedikit tragis dalam hal itu terjadi, tetapi saya tidak berpikir kami harus menyesali apa pun.

“Ini selalu menjadi pengalaman bagi kami. Sebagai pesaing, Anda mencoba untuk berada di sana lagi dan melakukan yang lebih baik. Hanya itu yang bisa Anda lakukan.

“Targetnya sama, kami mencoba mencapai yang maksimal dan melihat apa yang akan terjadi.”

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading