Tim Pria

Gundogan bangga ditunjuk sebagai kapten City oleh rekan satu timnya

Ilkay Gundogan mengungkapkan kebanggaannya sebagai kapten klub City untuk musim 2022/2023.

Pemain internasional Jerman terpilih untuk peran tersebut setelah dikosongkan untuk pertama kalinya sejak musim panas 2020, setelah kepergian Fernandinho dari Klub.

Alih-alih diberikan posisi oleh Pep Guardiola, pemain berusia 32 tahun itu dipilih oleh rekan setimnya di City sebagai orang untuk memimpin skuad.

Guardiola | pemain seperti gundogan yang membuat saya senang melatih

Dan keputusan rekan-rekannya seperti itu sangat berarti bagi Gundogan.

Gelandang itu juga dengan cepat menjelaskan bagaimana dia akan sama senangnya melihat Kevin De Bruyne menyerahkan ban kapten.

Dalam kelompok kepemimpinan Klub yang terdiri dari lima orang, mantan pemain Borussia Dortmund itu bergabung dengan pemain Belgia itu.

Sebuah jaringan Gundogan merasa terhormat untuk menjadi bagian dari.

“Saya sudah menjadi wakil kapten musim lalu, dan dengan kepergian Fernandinho, saya pikir Kevin [De Bruyne] atau saya mungkin akan menjadi kapten untuk musim ini. Dalam beberapa tahun terakhir, bukan pelatih yang memutuskan," katanya.

“Penting bagi pelatih bahwa tim memilih dan memutuskan siapa kapten berikutnya, jadi itu benar-benar di antara kami berdua.

"Saya jelas senang dan bangga bahwa rekan satu tim saya memilih saya sebagai kapten, tetapi saya akan sama senangnya jika itu Kevin karena saya pikir pada level ini, Anda banyak membagi dan mendelegasikan.

“Namun demikian, pada akhirnya kami memiliki lima kapten yang mencoba memimpin tim dalam banyak hal, jadi saya tidak melihat diri saya sebagai satu-satunya.

“Saya pikir kapten melibatkan tim dan saya senang saya memiliki empat orang di sisi saya yang mendukung saya. Sebagai seseorang yang tidak lahir dan besar di sini, merupakan kehormatan besar untuk menjadi kapten tim dan klub ini, tanpa keraguan.

"Saya telah di sini selama lebih dari 6 tahun sekarang, ini adalah tahun ke-7 saya."

Sepanjang karir Gundogan, ia telah tampil dalam banyak pertandingan profil tinggi.

Dia bermain di dua final Champions League, sambil memenangkan 12 penghargaan utama sepanjang waktunya bersama City dan Borussia Dortmund.

Tetapi pemain berusia 31 tahun itu mengatakan bahwa menjadi kapten lebih dari sekadar pengalaman.

Dia melanjutkan: “Saya mungkin tahu hampir segalanya, saya telah mengalami banyak hal, ada saat-saat baik dan buruk, juga di Jerman, tidak hanya di sini. Pada akhirnya saya pikir itu semacam pengakuan, tetapi lebih pada karakter saya daripada permainan saya. Saya pikir ini adalah kesepakatan yang lebih besar daripada apa yang terjadi di lapangan.”

“Saya pikir sebagai kapten Anda harus memiliki pengetahuan kemanusiaan.

“Anda harus bisa menilai apa yang membuat orang tergerak, karena pada akhirnya, dalam sebuah tim Anda memiliki setidaknya 20, 21, 22 pemain berbeda dengan karakter berbeda. Setiap orang menyerap sesuatu secara berbeda,  mempersepsikan sesuatu secara berbeda.

“Jadilah sedikit seperti pelatih, karena pada akhirnya dia harus membuat beberapa keputusan, memastikan semua orang senang dan ada harmoni yang baik terjalin.

“Akibatnya, Anda akan mendapat tugas membantu pelatih. Ini mengarah pada, seperti yang telah saya sebutkan, kebutuhan untuk terlibat, tidak hanya dengan para pemain, tetapi dengan semua orang yang merupakan bagian dari klub. Anda dapat membayangkan semakin besar klub, semakin besar jumlah orang yang bersosialisasi dengan Anda dan oleh karena itu tugas kami bukanlah tugas yang kecil.”

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading