Tim Pria

10 Hal Yang Belum Anda Ketahui Tentang Julian Alvarez

Striker Argentina Julian Alvarez telah memastikan kepindahannya ke Stadion Etihad dari raksasa Amerika Selatan, River Plate.

Pemain berusia 22 tahun itu menandatangani kontrak lima tahun awal tahun ini, dan akan menjadi bagian dari skuad Pep Guardiola untuk musim 2022/23.

Berikut adalah 10 hal yang mungkin belum Anda ketahui tentang pemain baru kami ...

beli jersey no 19 alvarez

1. MENJANJIKAN SEJAK KECIL

Lahir di desa kecil Calchin di jantung provinsi Cordoba pada tanggal 31 Januari 2000, anak muda ini ditandai dengan kehebatannya sejak usia sangat dini di klub lokalnya Atletico Calchin.

Pelatih pertamanya Rafael Varas, yang menjadi pengantar siang hari dan pelatih Atletico di malam hari, langsung tertarik oleh bakat khusus Alvarez.

“Julian selalu dengan bola dan bahkan saat itu dia orang yang sama seperti sekarang ini – hanya dalam bentuk mini,” kenang Varas awal tahun ini.

“Dia adalah orang yang sangat pendiam, sangat bertanggung jawab dan fokus. Bermain sepak bola selalu menjadi hal yang alami baginya.

“Saya ingat satu gol, ketika dia berusia sekitar delapan atau sembilan tahun, ketika dia mengalahkan empat atau lima rival dan mencetak gol rabona.

“Saat itulah saya menyadari kami memiliki jenis pemain yang berbeda, yang bisa menjadi bintang dunia.

“Saya bukan gurunya. Bagaimana Anda bisa mengajar pemain seperti Julian? Anda hanya bisa memberi saran."

2. LATAR BELAKANG BERSAHAJA

Etos kerja telah mendarah daging dalam kepribadian dan pendidikan Alvarez sejak usia dini.

Ayahnya Gustavo mencari nafkah dengan bekerja di pabrik sereal sementara ibunya Mariana adalah seorang guru taman kanak-kanak, dengan kedua orang tua sangat mendukung putra mereka dalam upaya sepak bolanya sejak awal.

3. TRIAL DI REAL

Sebagai pemain berusia 11 tahun yang menjanjikan, Alvarez menjalani uji coba dengan Boca Juniors dan Real Madrid dan mencetak dua gol untuk membantu Real memenangkan turnamen pemuda bergengsi selama masa sebulannya bersama klub Spanyol.

“Saya memainkan lima pertandingan turnamen Peralanda dan mencetak dua gol. Kami memenangkan final melawan Real Betis dan saya membantu gol kemenangan,” kata Alvarez kepada La Voz dari Madrid. “Saya juga memainkan Clasico melawan Barcelona.”

Namun, kepindahan itu tidak terjadi setelah uji coba itu, sebagian karena batasan usia pada pemain asing di Spanyol dengan anak-anak tidak dapat pindah di bawah usia 13 tahun.

Dan dalam beberapa tahun Alvarez kemudian pindah ke River Plate bergabung dengan klub pada 2016.

4. MOBIL VAN UNTUK PELATIH

Alvarez tidak pernah melupakan hutang budinya kepada pelatih pertamanya – dan pada musim gugur 2020 setelah menjadi mapan di River, dia menunjukkan kemurahan hatinya dengan membelikan Varas sebuah van pengiriman baru.

Pelatih veteran itu mengakui bahwa dia menangis ketika ayah Alvarez muncul di luar rumahnya dengan kunci van baru.

5. PENGALAMAN MUDA BERSAMA PARA SENIOR

Setelah tampil mengesankan di level muda, baik untuk River Plate maupun internasional untuk Argentina, pada musim panas 2018 Alvarez adalah bagian dari sekelompok pemain muda Argentina yang diundang untuk melakukan perjalanan bersama tim senior negara itu ke putaran final Piala Dunia di Rusia untuk ambil bagian dalam sesi latihan.

Pengalaman menghabiskan waktu bersama pemain-pemain seperti Lionel Messi dan Sergio Aguero membuat Alvarez merasa baik, dan ketika dia kembali ke River Plate menjelang awal musim 2018/19, dia dipromosikan ke tim utama oleh manajer River Plate Marcelo Gallardo.

6. KEBAHAGIAAN COPA

Alvarez kemudian mendapatkan debutnya di River Plate pada Oktober 2018 – dan jersey nomor sembilan yang ikonik – dengan Gallardo menyatakan: "Dia adalah pemain yang ingin dilatih oleh setiap manajer."

Seperti kepercayaan pelatih pada remaja tersebut, Alvarez dengan cepat melanjutkan untuk merasakan kejayaan kontinental dengan tampil sebagai pemain pengganti di leg kedua kemenangan final Copa Libertadores 2018 River melawan Boca Juniors.

Permainan itu ironisnya dimainkan di stadion Bernabeu Real Madrid setelah dipindahkan ke Spanyol menyusul masalah penonton di Argentina dengan River menang 3-1 setelah perpanjangan waktu untuk meraih kemenangan agregat 5-3.

Kompetisi ini setara dengan Liga Champions di Amerika Selatan dan kesuksesan 2018 melawan rival terberat mereka dari Buenos Aires adalah pertama kalinya kedua raksasa Argentina itu bertemu di ajang pamer.

7. STANDAR GOL

Setelah mencetak gol senior pertamanya untuk River pada Maret 2019 dalam kemenangan liga atas Independiente, ia kemudian mencetak gol kemenangan untuk membantu tim Argentina memenangkan Final Copa Argentina 3-0 melawan Central Cordoba.

Alvarez kemudian selesai sebagai pencetak gol terbanyak Divisi Primera pada tahun 2021, setelah mengumpulkan 20 gol dalam 35 pertandingan dan juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Amerika Selatan Tahun Ini.

8. GAIRAH BERMAIN

Dalam sebuah wawancara pada tahun 2020, Alvarez mengungkapkan bagaimana dia bermimpi bermain di Eropa – dengan City sudah menjadi yang terdepan dalam pikirannya.

“Bermain di Eropa adalah impian kebanyakan orang karena kualitas liga-liga itu dan apa artinya berada di klub-klub itu,” akunya kepada Radio La Red.

“Tapi saya santai saja. Nanti waktunya akan tiba, melalui pekerjaan yang saya lakukan. Di Playstation saya bermain dengan Manchester City atau Barcelona!”

9. LANGKAH TIMNAS

Setelah bermain untuk Argentina di level U-20 dan kemudian tampil di Piala Dunia U-20 2019, Alvarez kemudian diberikan debut seniornya di Argentina pada Juni 2021 dalam kualifikasi Piala Dunia melawan Chili.

Ia juga menjadi bagian dari skuad Argentina yang mencicipi kesuksesan di Copa America 2021 yang digelar di Brasil.

Alvarez kemudian mencetak gol internasional pertamanya pada bulan Maret tahun ini, dalam hasil imbang 1-1 kualifikasi Piala Dunia melawan Ekuador.

10. ENAM GEMILANG

Bakat Alvarez lebih lanjut diilustrasikan pada bulan Mei tahun ini ketika ia mencetak enam gol dalam kemenangan 8-1 River atas Alianz Lima dalam pertandingan grup Copa Libertadores.

Prestasi tersebut membuat Alvarez membuat sejarah Amerika Selatan saat ia menjadi pemain kedua yang mencetak enam gol dalam pertandingan Libertadores dan pemain River pertama yang pernah mencapai prestasi penting tersebut.

Pemain terakhir yang mencetak enam gol di Copa Libertadores adalah Juan Carlos Sanchez pada 1985 di Club Blooming.

Erling Haaland, Kalvin Phillips, Julian Alvarez, dan Stefan Ortega Moreno semuanya akan diperkenalkan kepada penggemar City di acara khusus Minggu 10 Juli ini. Cari tahu bagaimana Anda dapat bertemu pemain baru kami atau ikuti langsung di saluran resmi kami.

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading