Tim Pria

Dari Milan ke Manchester: Cerita Jersey Merah Hitam Ikonik City

Dari Milan ke Manchester: Cerita Jersey Merah Hitam Ikonik City
Salah satu strip paling ikonik dan dikenang dalam sejarah Manchester City menandai hari jadinya yang ke-53 hari ini.

Untuk tanggal 5 Oktober 1968, menandai debut kemeja garis-garis merah dan hitam City – yang dipadukan dengan celana pendek dan kaus kaki hitam yang menyertainya – selanjutnya akan menjadi salah satu seragam klub yang paling dihormati dan populer.

Konon, debut jersey itu tiba dalam keadaan yang kurang menguntungkan.

Tim Juara bertahan Inggris asuhan Joe Mercer pertama kali mengenakan strip itu dalam pertandingan liga di markas Everton pada awal Oktober sore, di mana City menelan kekalahan 2-0 yang mengecewakan di Goodison Park.

Datang hanya tiga hari setelah kampanye Piala Eropa pertama dan yang ditunggu-tunggu Klub berakhir lebih awal dan sangat mengecewakan di kandang Fenerbahçe di babak pertama, itu bukanlah awal yang paling menggembirakan.

Namun seiring berjalannya waktu, seragam merah dan hitam tidak hanya akan menjadi cerita rakyat City, tetapi juga akan menjadi semacam jimat keberuntungan Klub.


                        KEAJAIBAN WEMBLEY: Mike Summerbee dan Joe Mercer rayakan kemenangan Piala FA 1969 kami
KEAJAIBAN WEMBLEY: Mike Summerbee dan Joe Mercer rayakan kemenangan Piala FA 1969 kami

Dan, seperti halnya banyak kesuksesan City dalam periode emas yang istimewa di akhir 1960-an, arsitek di balik tampilan baru yang berani itu adalah pelatih visioner dan dihormati, Malcolm Allison.

“Kit merah dan hitam khusus jelas merupakan ide Malcolm,” kenang Tommy Booth, salah satu bagian dari tim hebat City yang dirakit oleh manajer Joe Mercer dan Big Mal.

“Dia telah melihat sisi brilian AC Milan di akhir 1960-an mengenakan kaus itu dan Mal mengatakan mereka terlihat luar biasa dengan itu. Mereka juga memenangkan Piala Eropa dan Piala Winners dengan mengenakan garis-garis merah dan hitam, jadi pandangan Mal adalah: 'Kami akan memakainya juga.'

“Kami menyukainya dan itu menjadi sedikit keberuntungan bagi kami juga.”

Pandangan Tommy digaungkan oleh Mike Summerbee, wing wizard dari generasi emas itu dan sekarang menjadi duta Klub yang sangat dikagumi.

“Mengenakan kit itu membuat Anda merasa lebih besar dari Anda dan saya pikir kami terlihat cukup bagus di strip itu – orang-orang agak takut pada kami,” tambah Buzzer.


                        STARS AND STRIPES: Para pemain 1969 kami dengan strip merah dan hitam
STARS AND STRIPES: Para pemain 1969 kami dengan strip merah dan hitam

Mereka benar untuk merasakan hal seperti itu.

Karena City kemudian menikmati kejayaan Piala FA 1969 dengan mengenakan pakaian merah dan hitam – pertama dalam kemenangan 1-0 di semifinal atas Everton 1-0 di Villa Park dan kemudian melawan Leicester City di final itu sendiri di Wembley juga di mana kami mengamankan gelar berkat gol menakjubkan Neil Young.

Dan ketika Piala Winners Eropa dan Piala Liga sama-sama dimenangkan pada musim berikutnya, hanya sedikit yang meragukan bahwa itu bukan hanya garis keberuntungan, tetapi juga yang telah terjalin dengan mulus ke dalam struktur Klub.

Garis merah dan hitam telah muncul kembali beberapa kali dalam 50 tahun berikutnya – dan kembali mengiringi beberapa momen yang tak terlupakan dalam sejarah City.

Kami mengenakan warna-warna itu ketika kami mengalahkan Ipswich di semifinal Piala FA 1981, sementara City dengan terkenal mengamankan promosi kembali ke Liga Primer pada tahun 2000 dengan warna merah dan hitam yang gemilang selama pertemuan klasik di Blackburn Rovers.


                        KEGEMBIRAAN: City menuju promosi - dengan jersey merah hitam - di Blackburn pada tahun 2000
KEGEMBIRAAN: City menuju promosi - dengan jersey merah hitam - di Blackburn pada tahun 2000

Dalam perjalanan menuju kesuksesan Piala FA kami tahun 2011 – trofi pertama Klub dalam 35 tahun - lebih dari 4.000 fans City mengenakan syal merah dan hitam sebagai penghormatan emosional kepada mendiang, Neil Young yang hebat, saat kami bermain imbang 2-2 di Leicester City dalam pertandingan babak ketiga.

Dan untuk gelar pertama kami berikutnya dalam 44 tahun dan kesuksesan perdana di Liga Primer, strip kedua adalah (tentu saja), garis merah dan hitam.

Baru-baru ini, pasukan Pep Guardiola mengenakan atasan bergaris merah dan hitam khusus sebagai bagian dari pakaian pemanasan Wembley kami sebelum final Piala FA 2019 melawan Watford, hasil 6-1 berikutnya menandai peringatan 50 tahun kemenangan Leicester kami dengan cara yang pas.

Benar-benar jersey yang tak lekang oleh waktu…


                        PENGHORMATAN: City menggunakan seragam pemanasan merah hitam, merayakan 50 tahun kemenangan Piala FA 1969 kami, jelang final 2019 melawan Watford.
PENGHORMATAN: City menggunakan seragam pemanasan merah hitam, merayakan 50 tahun kemenangan Piala FA 1969 kami, jelang final 2019 melawan Watford.

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading