Tim Pria

Catatan Luar Biasa City Dalam Angka di Euro 2020

Catatan Luar Biasa City Dalam Angka di Euro 2020
Lihat beberapa statistik di balik kontribusi City di Euro 2020.

Pertarungan telah usai di musim panas yang benar-benar mengesankan dari sepak bola Kejuaraan Eropa.

Meski trofi tersebut akhirnya tidak dapat diraih oleh bintang City kami yang ambil bagian di turnamen tersebut, ada kegembiraan bagi mantan manajer Roberto Mancini, yang membawa Italia meraih mahkota.

Secara total, 13 pemain berbeda dari tim asuhan Pep Guardiola saat ini berjuang untuk meraih kejayaan dan, secara mengejutkan, semuanya lolos ke babak sistem gugur dari grup masing-masing.

Dari serangan cepat hingga rekor clean sheet yang luar biasa, Anda dapat menemukan pilihan statistik City-centric yang paling mengesankan dari Euro 2020

DAMPAK CITY DALAM PENYERANGAN

Dari 13 pemain kami yang ambil bagian di Kejuaraan Eropa musim panas ini, enam mencatatkan gol atau assist.

Secara total, pasukan Pep Guardiola menyumbangkan delapan gol ke turnamen, dengan Raheem Sterling dari Inggris memimpin dengan tiga gol.

Ferran Torres mencetak dua gol untuk Spanyol, sementara rekan senegaranya Aymeric Laporte, Kevin De Bruyne dari Belgia dan Oleks Zinchenko dari Ukraina juga beraksi untuk negara asal mereka.

Bek Belanda Nathan Ake juga memberikan assist untuk Denzel Dumfries dalam kemenangan 3-2 yang mendebarkan Belanda atas Ukraina pada Matchday pertama, membuat dampak instan dari bangku cadangan.

SPANYOL DOMINASI PENGUASAAN BOLA

Kesuksesan La Roja sejak mengakhiri penantian 44 tahun untuk meraih gelar di Euro 2008 telah ditempa pada merek sepakbola berbasis penguasaan bola yang mengalir bebas.

Dan Laporte, Rodrigo, Torres dan rekan-rekannya membawa fakta itu ke level baru dalam hal retensi bola ketika mereka berhadapan dengan Swedia di Grup E.

Spanyol mencatatkan 85% penguasaan bola dalam hasil imbang tanpa gol mereka dengan Swedia di Seville, persentase tertinggi untuk sebuah tim dalam pertandingan Kejuaraan Eropa sejak data pertama kali dikumpulkan pada tahun 1980.

KEVIN SANG KREATOR

Reputasi Kevin De Bruyne sebagai salah satu gelandang terbaik di dunia sepakbola telah diasah selama periode lima tahun yang gemilang di Manchester City.

Oleh karena itu, tidak mengherankan untuk mengetahui bahwa ia melanjutkan percikan kreatif itu di turnamen musim panas ini ketika ia bermain untuk Belgia.

Hanya pemain Italia Marco Verratti yang menciptakan lebih banyak peluang daripada Pemain Terbaik PFA tersebut, dan melakukannya sambil memainkan lima pertandingan dibandingkan dengan empat pertandingan De Bruyne.

Gelandang City juga bisa membanggakan jumlah peluang tertinggi yang diciptakan per 90 menit, rata-rata 2,75 per pertandingan saat Setan Merah mencapai delapan besar.

WATCH: Yang Terbaik dari Kevin De Bruyne

GOL CEPAT TORRES

Pergantian, terutama di bagian serangan, biasanya dilakukan dengan harapan bahwa pemain yang memasuki pertarungan akan memberikan dampak instan pada jalannya pertandingan.

Berdasarkan premis ini, kontribusi mencetak gol Ferran Torres dari bangku cadangan dalam pertandingan terakhir Grup E Spanyol melawan Slovakia tidak bisa lebih baik lagi.

Pemain sayap City dengan indah menjentikkan bola ke tiang dekat dengan sentuhan pertamanya pada bola 44 detik setelah masuk menggantikan pemain Atletico Madrid Alvaro Morata.

Dengan melakukan itu, pemain berusia 21 tahun itu mencatatkan gol tercepat yang dicetak oleh pemain pengganti di Kejuaraan Eropa sejak rekan senegaranya Juan Carlos Valeron mencetak gol dalam waktu 39 detik melawan Rusia pada 2004.

UKRAINA MEMBUAT SEJARAH

Sementara impian Oleks Zinchenko tentang kejayaan Euro 2020 pupus di babak perempat-final, perjalanan Ukraina ke delapan besar terbukti menjadi perjalanan bersejarah.

Setelah kalah enam pertandingan berturut-turut di tiga turnamen, tim asuhan Andriy Shevchenko mengalahkan Makedonia Utara 2-1 pada Matchday Dua.

Mereka kemudian memenangkan pertandingan fase gugur pertama mereka di Kejuaraan Eropa, mendapatkan kemenangan perpanjangan waktu atas Swedia, sebelum tersingkir dari Inggris di babak delapan besar.

Itu adalah turnamen dengan kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk Zinchenko dan rekan-rekannya, dan yang mereka harapkan untuk dibangun di masa depan.

PERTAHANAN KOKOH THE THREE LIONS

Sementara turnamen Inggris akan berakhir dengan patah hati melalui penalti, The Three Lions membuka jalan baru dengan mencapai final internasional pertama dalam 55 tahun.

Sebagian besar kesuksesan ini dicapai berkat pertahanan tangguh dengan John Stones dan Kyle Walker membantu tim Gareth Southgate menjaga lima clean sheet berturut-turut dari pertandingan pembukaan hingga semi-final.

Sebelum pemain Denmark Mikkel Damsgaard mencetak gol dari tendangan bebas 30 menit laga berjalan di pertandingan empat besar mereka di Wembley, Inggris telah melewati 507 menit yang menakjubkan tanpa kebobolan di Euro 2020.

Ini adalah rekor clean sheet yang luar biasa yang membuat kiper Inggris Jordan Pickford meraih penghargaan Golden Glove, yang diberikan kepada kiper dengan clean sheet terbanyak.

Dengan Stones bermain di seluruh tujuh pertandingan the Three Lions musim panas ini dan Walker tampil dalam enam pertandingan, duo pertahanan kami tidak diragukan lagi merupakan bagian penting dari tonggak sejarah yang luar biasa itu.

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading