Laporan Pertandingan

Sepuluh Pemain City Dikalahkan Oleh Crystal Palace

RED MIST: Laporte reacts to being sent off.
Premier League
Premier League
Sab 30 Okt
0
2
Wilfried Zaha 
(6'),  
Conor Gallagher 
(88')
Lihat Cuplikan
Rekor tak terkalahkan City berakhir saat melawan Crystal Palace.

City tertinggal setelah kebobolan dalam 10 menit pertama, dan setelah kehilangan Aymeric Laporte karena kartu merah langsung di babak pertama tambahan waktu, menghadapi perjuangan berat setelahnya.

Meskipun babak kedua yang menegangkan dan dan sebuah gol dianulir oleh VAR, ditambah Palace mencetak gol kedua untuk mencatat kemenangan 2-0 yang kontroversial.

APA YANG TERJADI?

City tertinggal dengan hanya lima menit berjalan dengan gol yang sebagian besar dibuat sendiri ketika Aymeric Laporte membawa bola ke garis tengah – tetapi usahanya untuk memainkan umpan pendek ke Ruben Dias memungkinkan Conor Gallagher untuk mencuri bola, dia memberi umpan Wilfried Zaha dan tembakannya dari jarak 15 yard masuk sudut kanan bawah gawang Ederson.

Itu adalah kebobolan kandang pertama untuk City musim ini dan adil untuk mengatakan itu mengejutkan Etihad.

Dengan satu atau dua tantangan keras dibuat, itu membuktikan pertarungan fisik yang sulit saat City berusaha menemukan jalan kembali ke permainan.

Penampilan Palace yang membuang-buang waktu juga menggelisahkan dukungan tuan rumah yang sudah frustrasi, terutama karena tim tamu dengan tabah bertahan jauh di dalam wilayah mereka sendiri.

Dengan sejumlah operan yang tidak biasa dan salah tempat yang membuat Pep Guardiola terkadang menggelengkan kepalanya, jelas peluit babak pertama tidak cukup cepat untuk sang juara bertahan.

Tapi sore hari City akan menjadi lebih buruk di babak pertama tambahan waktu karena Laporte dinilai telah menggagalkan peluang Zaha untuk mencetak gol dengan tantangan yang tampak kikuk lebih dari yang disengaja - dan diganjar kartu merah langsung - meskipun Zaha sebetulnya jauh dari gawang.

Saat emosi memuncak di detik-detik yang tersisa, Gabriel Jesus dan Zaha harus dipisahkan saat perseteruan mereka dalam game terus berlanjut.

Sekarang dengan hanya 10 pemain, City menghadapi tugas yang lebih berat untuk membalikkan keadaan.

Dengan perubahan formasi yang diperlukan, City beralih ke tiga di belakang dan seharusnya bisa menyamakan kedudukan empat menit setelah restart saat Jack Grealish memberi umpan kepada Rodrigo yang melepaskan tembakannya ke atas mistar dari jarak 10 yard.

Dengan tekanan tinggi tim tamu yang menyebabkan satu atau dua momen menegangkan di lini belakang, John Stones dipanggil dari bangku cadangan untuk menggantikan Kevin De Bruyne yang telah bekerja tanpa lelah.

Beberapa detik kemudian, City berhasil memasukan bola ke gawang saat kontrol brilian dan umpan silang Phil Foden disontek oleh Jesus di tiang jauh – hanya untuk VAR yang menilai Foden telah offside – rasanya sangat keras.

City, didorong oleh Foden, Jesus dan dinamika Grealish, terus membawa permainan serangan ke Palace, dengan rasa ketidakadilan yang terlihat dari dukungan tuan rumah saat menit terus berjalan.

Namun Palace selamat dari badai dan serangan balik pada menit ke-88 berakhir dengan penyelesaian Gallagher dari jarak dekat.

Upaya City di babak kedua tidak membuahkan hasil yang tidak diragukan lagi layak mereka dapatkan.

APA ARTINYA...

City kehilangan tempat penting atas pemimpin Chelsea yang mengalahkan Newcastle dan Liverpool yang berada di posisi kedua - yang ditahan imbang oleh Brighton - dalam perburuan gelar.

SELANJUTNYA?

City kembali beraksi di Liga Champions pada Rabu malam dengan pertadingan grup keempat kami saat kami menjamu Club Brugge, dengan kick-off pukul 20:00 (Inggris) atau 02:00 WIB hari Kamis.

Kemudian sang juara melakukan perjalanan singkat melintasi kota untuk menghadapi Manchester United di Old Trafford pada Sabtu, kick-off pukul 18:30 WIB.

REAKSI PEP

“Kami kebobolan lebih awal – berapa banyak peluang yang mereka miliki setelah gol mereka? Itu sangat mirip dengan ketika Palace datang ke sini tahun lalu dengan Roy Hodgson dengan 10 pemain kembali – kami kalah satu pertandingan satu tahun, seri yang lainnya.

"Proses yang sama - penjaga gawang membutuhkan waktu, ritme, momentum, bola panjang ke Zaha dan mereka sangat bagus dalam menjaga bola.

“Mereka memiliki kualitas dan mereka bertahan dengan sangat, sangat baik dengan solidaritas, mempertahankan celah dan menghentikan kami dari tembakan dan saya tidak bisa mengatakan kami memiliki banyak peluang tetapi di babak pertama, kami memiliki peluang untuk mencetak gol, tetapi ketika kami bermain dengan 10 pemain itu lebih sulit, kami mencetak gol tetapi VAR menganulirnya dan bahkan Rodri memiliki satu atau dua peluang untuk mencetak gol tetapi pada akhirnya mereka melakukan serangan balik dan mencetak gol kedua."

TIM

City: Ederson, Walker, Cancelo (Mahrez 77) , Dias (c), Laporte, Rodrigo, De Bruyne (Stones 60), Bernardo, Grealish (Sterling77), Jesus, Foden

Cadangan: Steffen, Ake, Gundogan, Zinchenko, Fernandinho, Palmer

Crystal Palace: Guaita, Ward, Andersen, Guéhi, Mitchell, Gallagher, Kouyaté (Olise 77), McArthur, J Ayew (Benteke 65), Édouard (Schlupp 73), Zaha

Cadangan: Butland, Milivojevic, Tomkins, Mateta, Clyne, Kelly

News about Man City v C Palace"

Guardiola: Fernandinho Membantu Kayky Untuk Beradaptasi

Pep Guardiola mengatakan penyerang remaja Kayky mulai beradaptasi dengan baik di City, dengan bantuan rekan senegaranya Fernandinho. Watch more

City 0-2 Crystal Palace: Cuplikan Lengkap

Aksi terbaik dari laga kandang kami melawan Palace... Watch more

City v Crystal Palace: Lima Gol Terbaik

Kumpulan gol menawan melawan Crystal Palace... Watch more

Guardiola: Saya Hidup dan Mati Berdasarkan Hasil

Pep Guardiola mengatakan satu-satunya rahasia umur panjangnya sebagai manajer adalah hasil positif! Read more

‘Suatu Kehormatan’ Menyambut Vieira Kembali ke Etihad, Kata Guardiola

Pep Guardiola mengatakan itu akan menjadi 'suatu kehormatan' untuk berhadapan pertama kali secara manajerial dengan Patrick Vieira ketika City menjamu Crystal Palace pada hari Sabtu. Read more

'Banyak Hal Yang Salah': Guardiola Bereaksi Terhadap Kekalahan Palace

Pep Guardiola menolak untuk menyalahkan dua keputusan wasit utama yang dibuat melawan Manchester City atas kekalahan kami dari Crystal Palace saat ia mengakui sejumlah hal yang salah untuk timnya dalam pertandingannya ke-200 di Liga Primer. Read more

City 0-2 Palace: Cuplikan singkat

Aksi singkat dari pertandingan kami dengan Crystal Palace... Watch more

Guardiola Senang Dengan Kemajuan City Menjelang Laga 200 Liga Primer

Pep Guardiola mengatakan dia suka menonton perkembangan Manchester City selama masa kepemimpinannya di Klub. Watch more

Bekerja Bersama Pep Sungguh ‘Mind-Blowing’, Kata Stones

John Stones mengungkapkan bagaimana bekerja dengan Pep Guardiola telah membantu mendefinisikan kembali kecerdasan sepakbolanya, mengakui bahwa belajar dari bos City telah 'blown his mind' atau sungguh luar biasa dan membantu meningkatkan permainannya ke level lain. Read more

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading