Tim Pria

Balotelli: ‘Saya Tidak Dapat Diprediksi… Mancini Mengatakan Kepada Saya Bahwa Saya Tidak Akan Pernah Bermain Lagi!’

Mario Balotelli mengungkapkan Roberto Mancini memperingatkan striker 'tidak akan pernah bermain lagi' untuk City, setelah kartu merahnya yang terkenal melawan Arsenal dalam perburuan gelar Liga Premier 2011/12.

Penyerang itu diusir keluar lapangan karena dua kartu kuning dalam kekalahan 1-0 di London Utara, yang membuat harapan tim tamu untuk meraih mahkota liga pertama tergantung seutas tali: terpaut delapan poin dari pemuncak klasemen Manchester United.

City tentu saja akan mengangkat trofi dalam situasi yang paling dramatis, berkat gol sensasional Sergio Aguero di menit-menit terakhir melawan Queens Park Rangers di hari terakhir, dengan Balotelli memberikan assistnya!

Dalam sebuah wawancara dengan CITY+ sepuluh tahun kemudian, maverick Italia mengenang periode luar biasa dalam sejarah Klub dalam sebuah wawancara untuk 93:20 | Film dokumenter final Liga Primer pamungkas, mengakui bahwa Mancini sangat marah dengan dikeluarkannya Balotelli melawan The Gunners – tetapi memang demikian.

CITY+ | daftar untuk akses konten eksklusif

“Saya tidak begitu ingat banyak tentang sebelum pertandingan tapi sayangnya, saya ingat pertandingan itu,” akunya.

“Telkel pada [Alex] Song sangat buruk dari saya. Saya tidak terbiasa melakukan tekel seperti itu.

“Lagu adalah pemain yang saya kenal, teman. saya bilang maaf. Itu adalah tekel yang buruk tetapi Anda tidak bisa menyentuh teman saya Yaya [Toure]!

“Song melakukan chipping dan saya mencoba menebak ke mana dia akan melakukan chip. Itu adalah tekel yang sangat buruk. Itu bisa saja kartu merah.

“Itu adalah kartu kuning kedua [untuk pelanggaran terhadap Bacary Sagna] tetapi niat saya bukan untuk melakukan pelanggaran – itu untuk menghentikan tembakan. Saya pergi ke sana dengan terlalu banyak agresi tetapi bukan niat saya untuk menjegalnya.

“Dia (Mancini) marah. Saya ingat di bus, dia berkata: 'Kamu tidak akan pernah bermain lagi!'”

Balotelli tidak akan tampil untuk lima pertandingan berikutnya, karena City entah bagaimana mencakar diri kami kembali ke perebutan gelar dengan lima kemenangan berturut-turut, sementara United goyah.

Terlepas dari pertukaran yang panas, sang striker sangat menghormati manajernya, mengakui bahwa dia 'tidak dapat diprediksi'.

“Saya tidak dapat diprediksi di lapangan tetapi itu juga kualitas saya,” lanjutnya. “Saya bisa melakukan hampir segalanya tetapi mungkin secara taktis, itu adalah salah satu kelemahan saya.

“Mancini bagus dalam taktik. Cara dia mempersiapkan pertandingan adalah untuk menang sehingga tidak mengejutkan ketika Anda menang secara taktis melawan tim lain dengan Mancini sebagai pelatih karena dia pandai dalam hal itu.

“[Hubungan yang kami miliki] sangat baik. Dalam latihan di hari biasa, dia seperti salah satu dari kami. Kemudian pada hari pertandingan, dia menjadi manajer dan Anda harus memberikan segalanya dan menghormati permainan.”

Striker itu kembali beraksi dari bangku cadangan untuk kunjungan hari terakhir QPR yang tak terlupakan dengan pasukan Mancini sangat ingin menyamakan kedudukan, membuntuti Rangers yang terancam degradasi 2-1 dengan 15 menit tersisa.

Dia pasti membuat dampak – seperti biasanya! – memotong bola ke jalur Aguero untuk satu-satunya assist City dan gol yang dianggap banyak orang sebagai yang terbesar dalam sejarah Liga Primer!

SUBSCRIBE podcast resmi man city

Yaya Toure telah mengungkapkan dalam wawancara CITY+-nya sendiri bahwa dia telah mendesak Balotelli untuk berkontribusi lebih banyak dengan assist.

Balotelli memberikan penghormatan kepada rekan setimnya di Pantai Gading, yang memainkan peran penting dalam kesuksesan gelar, mencetak enam dan membantu tujuh dalam 32 penampilannya di liga, termasuk dua golnya yang terkenal di Newcastle United pada hari kedua terakhir.

“Pada tahun-tahun itu, dia luar biasa,” puji Balotelli. “Dia membuat perbedaan dalam tim. Dia adalah pemain yang hebat, luar biasa, tetapi juga kepribadian yang baik, karakter yang baik, pria yang baik.

“Sangat bagus bermain dengannya. Saya sangat senang saya bermain dengannya.

“Saya mendapat satu assist tahun itu tetapi saya bisa mendapatkan lebih banyak – mereka gagal, itu bukan salah saya! Untuk menjadi asisten yang baik, mereka harus mencetak gol! Saya bernasib buruk ketika saya membuat kesempatan untuk orang lain dan mereka melewatkannya.

93:20 | Mario Balotelli extended interview

“Saya menyelesaikan musim dengan satu assist tapi saya senang dengan ini… ini adalah assist yang bagus!

“[Ketika saya masuk melawan QPR], saya berpikir: ‘Ubah permainan, saya akan memberikan segalanya.’ Pada akhirnya, kami memiliki empat atau lima striker di lapangan. Tidak ada instruksi dalam permainan seperti ini selain mencetak gol!

“Kami banyak menyerang… Anda bisa merasakan kami bisa mencetak gol kapan saja. Saya ingat Sergio berkata: ‘Mainkan saya dan saya bisa mencetak gol!’

“Saya ingat [Nigel] De Jong mengambil bola, lalu saya melihat sego keluar dari kotak penalti, menuju De Jong. Semua orang menunggu di sana, menunggu tembakan panjang. Ketika Anda harus mencetak gol, biasanya semua orang masuk ke area tersebut dan Anda menempatkan bola tinggi-tinggi di udara…

“Di kepala saya, saya berkata: 'Mungkin kita bisa membuat satu-dua.' Ketika dia memberi saya bola. Saya mengendalikannya tetapi di kepala saya, itu untuk menembak. Saya mencoba untuk mengontrol dan menembak bola tetapi saya tidak punya waktu.

“Ketika bek datang, saya melihat banyak pemain. Saya pikir itu lebih cepat untuk menembak tetapi itu tidak mungkin.

“Saya tidak ingat siapa bek dari QPR tetapi dia mendorong saya dan bola terlalu jauh. Saya melihat Sergio berlari dan [Vincent] Kompany berlari ke arah lain. Saya meluncur dan mencoba memberikannya di ruang dan itu bagus!

“Saya selalu membandingkan momen ini dengan memenangkan Liga Champions bersama Inter [Milan]. Ini adalah salah satu dari tiga momen terbaik yang saya miliki dalam karir saya.”

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading