Tim Pria

Wright-Phillips Tentang Permainan Masterclass City Babak Pertama

Shaun Wright-Phillips menggambarkan penampilan babak pertama City melawan Bournemouth sebagai 'masterclass'.

Pasukan Pep Guardiola kembali dengan gaya ke Etihad untuk pertama kalinya sejak merebut gelar Liga Premier keempat dalam lima musim, mengklaim kemenangan 4-0 atas Ceri.

Ilkay Gundogan, Kevin De Bruyne dan Phil Foden semuanya tepat sasaran sebelum turun minum, sementara gol bunuh diri Jefferson Lerma melengkapi skor dengan sepuluh pertandingan tersisa.

Merefleksikan hasil sebagai bagian dari liputan Matchday Live kami, mantan pemain sayap City Wright-Phillips mengakui bahwa dia kehabisan kata-kata untuk menggambarkan penampilan kami - terutama pada tahap pembukaan.

“Kelas master. City melakukan apa yang kami harapkan, kami tahu kami akan menguasai bola dengan baik, kami tahu Bournemouth juga akan bertahan," katanya.

“Kami menguasai permainan, (Erling) Haaland terlibat dalam mempertahankan bola yang membantu Gundogan mencetak gol pertama.

“Tapi apa yang bisa Anda katakan … setiap kali kami melakukan pertunjukan, kami mencoba dan menemukan sesuatu untuk dikatakan yang membuat City terdengar lebih baik, tetapi itu hanya keindahan dan kenikmatan murni untuk ditonton, itu adalah mesin yang dibor dengan baik.”

Mantan rekan setim Wright-Phillips di City dan Inggris, Joleon Lescott, menyuarakan pendapat sesama tamu Matchday Live.

“Anda baru saja mengenali kualitas City. (Bournemouth) tidak akan menghadapi tim dengan pemahaman dan kualitas sebanyak ini,” jelasnya.

“City sangat efisien, hampir dapat diprediksi sampai batas tertentu, tetapi sangat sulit untuk dihentikan. Anda tahu apa yang akan terjadi tetapi jika Anda melakukan sesuatu yang berbeda, mereka akan bereaksi dari itu dan dapat menghasilkan hasil lain.

“Tidak ada waktu di mana Anda merasa kami tidak menghormati Bournemouth, kami masih menyelidiki dan menekan menunjukkan rasa hormat yang cukup untuk mendapatkan bola kembali (di babak kedua).

“Pep (Guardiola) menekankan bahwa semakin banyak Anda menguasai bola, semakin Anda bisa beristirahat dalam penguasaan bola.”

Sementara Erling Haaland tidak dapat menandai debutnya di Etihad Stadium dengan sebuah gol, penyerang melepaskan Gundogan dengan satu-dua yang cerdas untuk membuka skor melawan The Cherries.

Meskipun ada banyak perhatian pada pemain Norwegia itu setelah kepindahannya dari Borussia Dortmund pada musim panas, tanda-tanda awal menunjukkan bahwa pemain nomor 9 baru kami telah ditempatkan dengan mulus ke dalam skuat Pep Guardiola.

Setelah mencetak gol dalam 12 menit melawan Bayern Munich di pra-musim, pemain berusia 21 tahun itu mencetak dua gol pada debutnya di Liga Premier pekan lalu melawan West Ham.

Memang, Lescott percaya mentalitas Haaland telah membantunya beradaptasi dengan cepat dengan kerasnya sepak bola Inggris, sementara juga menyarankan itu bisa terbukti penting di furlong terakhir kampanye.

DOWNLOAD aplikasi resmi man city

Dia berkata: “Saya tidak terkejut (dengan Haaland). Dia tampaknya menikmati tekanan dan menginginkannya.

“Saya pikir dia melihat ke cermin dan berpikir “Saya akan menjadi faktor penentu untuk pertandingan ini hari ini”, itu adalah sesuatu yang dibutuhkan, terutama pada bisnis akhir musim.

“Itu adalah sebuah kepercayaan. Kami telah bekerja dengan beberapa yang terbaik dan... (dan) keyakinan bahwa itu adalah denominator umum untuk pemain kelas dunia.

“Mereka ingin, menikmati, dan merangkul tingkat tekanan itu. Saya tak sabar untuk melihat momen-momen itu.”

Paling Banyak Dibaca
lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading