Tim Pria

Momen Paling Ikonik Kompany? Dickov dan Onuoha Telah Memilih!

Momen Paling Ikonik Kompany? Dickov dan Onuoha Telah Memilih!
Yang menakjubkan melawan Leicester atau sundulan melawan United?

Vincent Kompany memiliki banyak momen indah dalam seragam Manchester City, tetapi mana yang akan dipilih mantan favorit City Paul Dickov dan Nedum Onuoha sebagai yang terbaik?

CITY+ | daftar untuk akses konten eksklusif

Golnya melawan United pada 2012 mengayunkan perburuan gelar Liga Primer dengan kuat untuk keunggulan City dengan hanya dua pertandingan tersisa.

Itu adalah sundulan yang menjulang melawan The Reds yang berarti City harus mengalahkan Newcastle United dan QPR untuk dinobatkan sebagai juara papan atas untuk pertama kalinya dalam 44 tahun.

Berlayar mulus dari sana (!)

Tetapi sama halnya, gol kemenangannya yang terlambat melawan Leicester City dalam ketenaran kedua dari belakang musim 2018/19 berarti The Blues harus memenangkan pertandingan hari terakhir di Brighton untuk mengklaim gelar atas Liverpool.

City, tentu saja, mencapai hasil yang dibutuhkan untuk menjadi juara pada kedua kesempatan tersebut.

"Saya rasa ada banyak," kata Dickov ketika ditanyai tentang karya terbaik Vincent dengan warna biru langit.

“Mungkin mengangkat gelar Liga Primer pertama, saya pikir itu harus ada di sana 100% - dan kemudian gol yang dia cetak melawan Leicester City yang ternyata menjadi yang terakhir untuk Klub itu istimewa.

“Anda bisa tahu dari emosi pada saat itu betapa berartinya itu baginya, tetapi juga bahwa dia tahu dia akan meninggalkan Klub pada akhir musim itu.

“Itu mungkin momen terbaiknya dan juga momen paling emosionalnya pada saat yang sama.”

Leicester dan United juga tampil dalam kenangan menonjol Kompany Onuoha.

Dan mantan bek kami percaya bahwa, karena peran Kompany adalah untuk menjaga gol daripada mencetaknya, membuat dua gol penting yang dia cetak di Etihad menjadi lebih mengesankan.

“Saya juga akan mengejar gol yang dia cetak melawan Leicester, tetapi ada juga gol kemenangan yang dia cetak melawan Manchester United, yang selalu bagus,” kata Onuoha.

“Tapi saya pikir gol Leicester memiliki keunggulan, terutama karena semua orang mengatakan kepadanya untuk tidak menembak!

“Saya ingat bahwa pada saat itu, permainan lebih mengalir ke arah Leicester, jadi baginya untuk mencetak gol pada saat itu dan baginya untuk menjadi kapten, sungguh fantastis.

“Ketika dia datang ke Klub, dia adalah seorang gelandang bertahan, jadi menjadi bek tengah yang ikonik berarti bahwa gol dalam pertandingan itu adalah satu-satunya untuk saya.”

Paling Banyak Dibaca
lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading