Tim Pria

Guardiola: Rotasi Adalah Kunci Bagi City, Bukan Istirahat

Guardiola: Rotasi Adalah Kunci Bagi City, Bukan Istirahat
Pep Guardiola mengatakan rotasi lebih utama daripada istirahat yang akan menjadi prinsip penuntun saat City bersiap menghadapi enam pekan terakhir yang menentukan musim ini.

Laga terdekat Liga Primer pada hari Sabtu di Brighton datang di tengah-tengah rutinitas yang padat yang akan membuat kami bermain delapan pertandingan dalam 23 hari terakhir, dengan ancaman cedera selalu ada.

Tetapi meskipun pertandingan besar mendatang melawan Arsenal di semi-final Piala FA dan Real Madrid di babak 16 besar Liga Champions, bos City mengatakan dia tidak akan mengistirahatkan pemain kunci dalam jadwal Liga Primer yang tersisa.

Sebaliknya, Guardiola menegaskan bahwa ia akan terus merotasi skuadnya untuk menjaga pemain sesegar mungkin - dan untuk menjaga momentum positif.

DONASI SEKARANG | Cityzens Giving for Recovery

Ditanya pada konferensi pers sebelum pertandingan menjelang perjalanan ke Stadion AMEX apakah ketakutan kilat ketika Kevin De Bruyne jatuh kesakitan pada akhir kemenangan 5-0 kami atas Newcastle di pertengahan pekan lalu telah membuatnya ingin mengistirahatkan pemain tertentu, Guardiola tegas dalam jawabannya.

“Saya banyak merotasi tim. Pertandingan tandang terakhir di Southampton Kevin tidak dimainkan, lalu ia kembali pada level yang luar biasa dalam pertandingan Newcastle,” tegas manajer City.

“Saya mencoba agar semua pemain memiliki banyak menit bermain ketika kami kembali (dari lockdown).

WATCH: Pilih Nissan Goal Of The Month Bulan Juni!

“Terkadang para pemain yang bermain lebih teratur berada dalam kondisi yang lebih baik dengan timingmereka.

“Tapi sebelum Arsenal, penting bagi kita untuk menjaga momentum dan ritme serta cara kita bermain.

"Saya harap tidak ada yang cedera, tetapi kamu tidak bisa mengendalikan itu."

CITY+ - Daftar untuk menyaksikan konten eksklusif

Sang manajer juga berbicara tentang kontribusi Gabriel Jesus yang mencetak gol pertamanya sejak dimulainya kembali aksi dalam kemenangan mengesankan 5-0 atas the Magpies pada hari Rabu.

Dengan Sergio Aguero yang cedera, bahkan ada pengamatan yang lebih besar pada striker Brasil yang, melawan the Magpies, sekali lagi mengesankan dengan tingkat kerja dan usaha kerasnya serta golnya.

Sementara itu, Guardiola mengatakan pemain berusia 23 tahun itu juga memahami tekanan dan harapan yang muncul saat memimpin lini depan di City.

WATCH: Begiristain expecting conservative Champions League ties

"Gabriel harus hidup dengan tekanan, yang penting adalah apa yang dia lakukan ketika dia gagal, dia tidak bersembunyi - dia mencoba lagi dan lagi," kata bos.

“Saya sudah berkali-kali mengatakan dia ingin mencetak gol tetapi kami tidak menghakimi dia hanya karena itu. Banyak gol yang kami cetak adalah karena pergerakan Gabriel.

“Dia harus hidup dengan tekanan ini karena dia adalah seorang striker dan harus mencetak gol.

"Ini normal di klub-klub besar di seluruh dunia."

 

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?