Tim Pria

Guardiola Yakin Ada Peningkatan Di Sepertiga Akhir Lapangan

Guardiola Yakin Ada Peningkatan Di Sepertiga Akhir Lapangan
Pep Guardiola mengatakan ada tanda-tanda menjanjikan untuk City di depan gawang setelah awal musim yang sangat tandus.

City tampil sensasional di depan gawang sejak Pep mengambil alih pada musim panas 2016, mencetak rata-rata 95,7 gol Liga Primer per musim selama empat tahun sebagai manajer.

Memang, 102 gol yang kami kelola musim lalu adalah yang tertinggi di lima liga top Eropa, dan 106 yang kami capai pada 2017-18 tetap menjadi rekor Liga Primer sepanjang masa.

Tetapi musim ini telah melihat sentuhan emas tersebut sedikit meleset dari kami, dengan City hanya mencetak sepuluh gol dalam delapan pertandingan liga kami sejauh ini.

Pertandingan baru-baru ini melihat lebih banyak peluang tercipta, dengan tim mengelola 22 tembakan dalam kemenangan tengah pekan atas Olympiakos, setelah mengelola 22 tembakan dalam kekalahan akhir pekan lalu dari Tottenham.

Dan menjelang pertandingan Liga Primer hari Sabtu di kandang melawan Burnley, bos yakin mereka adalah angka yang menjanjikan.

“Yang penting di pertandingan terakhir kami bermain, kami menciptakan lebih banyak dari lawan,” katanya.

“Anda selalu lebih dekat dengan kemenangan jika Anda menciptakan lebih banyak peluang. Suatu hari kita akan mencetak gol, mendapat apa yang pantas kita dapatkan. Saatnya memasukkan lebih banyak pemain ke dalam kotak, menjadi positif dan itu akan terjadi.”

langganan podcast resmi man ciTy

Ditanya apakah City hanya membutuhkan satu kemenangan besar untuk kembali mencetak gol, Guardiola berkata: “Mungkin.

“Tapi mungkin kami melakukan itu dan kemudian tidak menciptakan peluang. Saya tidak berpikir ini tidak akan banyak mengubah saat satu pertandingan di mana kami mencetak empat atau lima.

“Kami perlu melanjutkan perasaan baik dan besok mencoba untuk mencetak gol.”

Kembalinya Sergio Aguero dari cedera baru-baru ini menjadi dorongan sambutan bagi manajer.

Pemain Argentina itu baru bermain sepak bola selama 190 menit musim ini setelah menderita cedera hamstring saat bermain imbang 1-1 di West Ham, setelah kembali dari absen empat bulan seminggu sebelumnya.

Namun, minggu ini datang berita kematian Diego Maradona, dengan Argentina memasuki periode berkabung tiga hari yang diumumkan oleh Presiden Alberto Fernandez.

Maradona, salah satu pemain terhebat yang menghiasi sepakbola, adalah kakek dari putra Aguero, Benjamin, dan Guardiola mengakui ini pasti menjadi waktu yang sangat menguji bagi sang striker City.

“Sulit bagi saya untuk membicarakan perasaannya,” katanya.

“Saya melihatnya baik-baik saja. Itu sulit, terutama untuk putranya. Itu sulit, itu normal. Dia mengenal Maradona dengan baik dan bagi putranya itu adalah kakeknya, itu sulit bagi keluarganya.

Ini pertanyaan untuknya, sulit untuk saya jawab.

CITY+ | langgaNan untuk menonton ulangan penuh setiap pertandingan musim ini

WATCH: Fernandinho – The New Captain: Segera di CITY+
lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading