Pep Guardiola berharap Etihad yang menggemparkan minggu depan saat City ingin mengalahkan Real Madrid dan melaju ke semifinal Liga Champions UEFA.

City dan Madrid bermain imbang 3-3 yang mendebarkan di Bernabeu pada leg pertama, meninggalkan hasil imbang yang menentukan pemenang pada hari Rabu.

Guardiola mengharapkan malam Eropa yang menghibur saat juara 14 kali itu tiba di Manchester dan ingin para penonton dan pemain saling memberi makan saat kami mengincar babak empat besar Liga Champions.

“Ini sulit pada hari Rabu melawan Real Madrid tetapi pada saat yang sama mari kita mencobanya, mari kita lakukan bersama-sama dengan orang-orang kita, apa pun yang terjadi,” kata sang bos.

“Karena mereka tahu kami akan memberikan segalanya. Semuanya.

“Tidak ada satu menit pun di mana kami tidak akan melakukan apa yang harus kami lakukan untuk menjadi tim yang rendah hati, tim solidaritas, untuk mencoba menyerang mereka. Kami yakin kami bisa melakukannya dengan segenap keinginan kami untuk melakukannya.

“Saya ingin Etihad penuh. Pergilah ke sana dan biarkan mereka merasa bahwa kami ingin mencobanya lagi dan mencapai semifinal.

“Inilah yang ingin kami rasakan dari penonton dan diri kami sendiri dari menit pertama hingga akhir.”

Setelah mengalahkan Luton 5-1 pada hari Sabtu, perhatian kini beralih ke Madrid pada hari Rabu.

Guardiola mengatakan dia belum menilai pertarungan brilian di Bernabeu karena dia begitu fokus pada The Hatters setelah hasil imbang yang menarik itu.

Sekarang bos akan memulai persiapan untuk leg kedua yang menentukan di kandang sendiri pada hari Rabu, yang dimulai pukul 20:00 (Inggris) atau Kamis dini hari Waktu Indonesia pukul 02:00 WIB.

“Saya belum melihatnya, belum,” lanjut bos.

“Saya tidak pernah melakukan itu sebagai manajer. Saya selalu merasa ini adalah kurangnya rasa hormat terhadap Luton.

“Itu akan terjadi malam ini atau besok, saya akan meninjau seluruh pertandingan dan melihat apakah mereka mengejutkan kami dengan posisi para pemain dan saya harus melihatnya.

“Saya pikir Carlo [Ancelotti], dengan pengalamannya, bisa melakukan sesuatu yang berbeda. Kami harus bersiap tetapi pada saat yang sama memaksakan permainan kami dan mencoba memberikan tekanan kepada lawan melalui permainan kami.”

Tim juara Treble asuhan Guardiola jelas sekali lagi bersaing memperebutkan Premier League, Liga Champions, dan Piala FA setelah memenangkan Treble trofi tersebut sepanjang musim 2022/23.

Bos merasa para pemainnya sangat menginginkan lebih banyak trofi musim ini.

Meski ia belum bisa memastikan apakah kami akan keluar sebagai pemenang di kompetisi elite ini, ia tahu para pemainnya akan memberikan segalanya yang mereka miliki di pekan-pekan terakhir musim ini.

“Mereka suka bermain dengan tekanan. Mereka ingin tahu - hidup atau mati?” tambah manajer itu.

“Itu tidak berarti kami akan melakukannya. Tapi apakah kita akan berada di sana sampai akhir? Saya cukup yakin.

“Karena saya mengenal mereka. Saya melihat wajah-wajah sebelum pertandingan di rapat. Bagaimana mereka mempersiapkan diri.

“Itu berarti memenangkan Premier League, Liga Champions? Tidak. Saya tidak mengatakan itu. Tapi apakah kita akan bersaing? Itu sudah pasti.”