Tim Pria

Guardiola menandatangani kontrak baru bersama City!

Manchester City dengan senang hati mengumumkan Pep Guardiola telah menandatangani kontrak baru berdurasi dua tahun.

Kesepakatan terbarunya berarti dia akan tetap di Etihad hingga musim panas 2025.

Waktu Guardiola di City sarat dengan kesuksesan. Dia sejauh ini telah memenangkan 11 trofi utama, termasuk empat dari lima gelar Premier League terakhir.

Di semua kompetisi, dia telah memenangkan 271 dari 374 pertandingan yang dia awasi, memberinya persentase kemenangan yang luar biasa sebesar 72,4%. City telah mencetak 921 gol selama periode tersebut, dengan rata-rata 2,46 gol per pertandingan.

Memang, 374 pertandingan di mana dia bertanggung jawab berarti berada di urutan kedua setelah Les McDowall - yang mengelola 587 pertandingan antara 1950 - 1963 - dalam daftar manajer pasca-perang terlama di City.

Mengonfirmasi berita tersebut, Presiden Klub Khaldoon Al Mubarak berkata: “Saya senang bahwa perjalanan Pep dengan Klub Sepak Bola Manchester City akan berlanjut. Dia telah berkontribusi begitu banyak untuk kesuksesan dan jalinan organisasi ini, dan sangat menarik untuk memikirkan apa yang mungkin terjadi dengan energi, rasa lapar, dan ambisi yang jelas masih dia miliki.

Download APLIKASI MAN CITY UNTUK MENGAKSES CITY+ DAN KONTEN EKSKLUSIF LAINNYA

“Di bawah kepemimpinannya yang sangat istimewa, tim pertama kami telah mencapai banyak hal, sambil terus bermain, dan terus berkembang, gaya sepak bola City yang dikagumi di seluruh dunia. Seperti setiap penggemar City, saya menantikan apa yang ada di depan.”

Dan Guardiola berbicara tentang kegembiraannya sebagai manajer City hingga musim panas 2025.

“Saya sangat senang bisa bertahan di Manchester City selama dua tahun lagi,” katanya.

“Saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada semua orang di klub karena mempercayai saya. Saya senang dan nyaman di sini. Saya memiliki semua yang saya butuhkan untuk melakukan pekerjaan saya sebaik mungkin.

“Saya tahu bab selanjutnya dari klub ini akan luar biasa untuk dekade berikutnya. Itu terjadi selama sepuluh tahun terakhir, dan itu akan terjadi dalam sepuluh tahun ke depan karena klub ini sangat stabil.

“Sejak hari pertama saya merasakan sesuatu yang istimewa berada di sini. Saya tidak bisa berada di tempat yang lebih baik.

"Saya merasa masih ada lagi yang bisa kami capai bersama dan itulah mengapa saya ingin bertahan dan terus berjuang untuk meraih trofi."

Semua orang di Manchester City ingin mengambil kesempatan ini untuk memberi selamat kepada Pep atas kontrak barunya dan berharap dia sukses selama sisa waktunya di sini.

GUARDIOLA DI CITY: STANDAR YANG TEPAT DAN KESUKSESAN YANG BELUM PERNAH TERJADI

Pep Guardiola tiba di Manchester City pada musim panas 2016 dengan reputasi mapan sebagai pelatih terkemuka dunia setelah mengawasi periode kesuksesan gemilang di Barcelona dan Bayern Munich.

Tetapi hanya sedikit yang bisa memprediksi kecemerlangan yang konsisten dari tim City-nya.

Setelah musim transisi yang membuat Guardiola mulai menerapkan ide-idenya dan menangani area-area utama skuad, City telah menjadi mesin pemenang. Sebelas trofi domestik dalam lima musim penuh terakhir menjadi bukti kualitas ide dan inovasinya.

Dua musim menonjol di atas segalanya: musim 2017/18 yang membuat City memenangkan gelar Premier League dengan 100 poin, dan musim 2018/19 di mana kami menjadi tim pertama dalam sejarah sepak bola Inggris yang memenangkan keempat trofi domestik.

Musim Centurions melihat City mencetak rekor baru Premier League, termasuk poin terbanyak (100), kemenangan (32) dan gol (106) dalam satu musim, dan margin kemenangan terbesar (19 poin) yang pernah dicatat.

Untuk menindaklanjutinya dengan 98 poin pada tahun berikutnya saat kami menyapu bersih hadiah utama sepak bola Inggris adalah sesuatu yang istimewa. 198 poin dalam dua musim mewakili standar yang dinaikkan secara signifikan.

Memang, City kini telah memenangkan empat dari lima gelar Premier League terakhir. Dominasi seperti itu dalam kompetisi yang secara luas dipandang sebagai yang paling sulit dan kompetitif di dunia sepakbola jarang terlihat.

Statistik sepanjang enam setengah musim Guardiola di sepak bola Inggris menggarisbawahi supremasi City yang luar biasa.

Kami telah mengambil 38 poin Premier League lebih banyak dari rival terdekat Liverpool selama masa jabatannya - dan 105 poin lebih banyak dari Chelsea yang berada di posisi ketiga.

Kami juga memimpin dalam hal penguasaan bola (67%), operan sukses (146, 631), gol (605) dan kebobolan gol (196).

Dari 119 manajer yang memimpin setidaknya 50 pertandingan Premier League, Guardiola memiliki poin terbanyak per pertandingan (2,4), persentase kemenangan tertinggi (74%), gol terbanyak per pertandingan (2,5) dan kebobolan paling sedikit per pertandingan (0,8).

Dan seluruh kesuksesan dibangun di atas persatuan dan kebersamaan yang diciptakan oleh Guardiola. Seluruh tim ruang belakangnya merasa diberdayakan – dia mengelilingi dirinya dengan para ahli yang akan menantangnya saat diperlukan – dan dia memastikan setiap anggota timnya diberi kesempatan untuk mencapai potensi penuh mereka.

Kerendahan hati inilah yang menandai dia sebagai manajer sepakbola paling luar biasa di dunia.

Guardiola dan City merasa terkait erat, dengan standarnya yang ketat menjadi kekuatan pendorong di balik periode kesuksesan kami yang gemerlap. Ini adalah pernikahan yang sekarang akan berlanjut selama dua tahun lagi.

REKOR TROFI GUARDIOLA

Barcelona (2008-12)

La Liga (3), Copa del Rey (2), Piala Super Spanyol (3), Liga Champions (2), Piala Super (2), Piala Dunia Antarklub (2)

Bayern Munchen (2013-16)

Bundesliga (3), DFB-Pokal (2), Piala Super UEFA (1), Piala Dunia Klub FIFA (1)

Manchester City (2016-sekarang)

Premier League (4), Piala FA (1), Piala Liga (4), Community Shield (2)

CATATAN CITY BERSAMA PEP SEJAUH INI

Main: 374

Menang: 271

Imbang: 49

Kalah: 54

Gol: 921

Kebobolan: 309

Persentase kemenangan: 72,4%.

Gol per pertandingan: 2,46

Trofi: 11

REKOR KLUB DI BAWAH PEP

Kemenangan Piala FA 2-0 City atas Everton pada Maret 2021 menetapkan rekor klub baru dengan 17 pertandingan tandang berturut-turut tanpa terkalahkan.

Kemenangan 3-1 City atas Watford pada Desember 2021 mencetak rekor klub baru untuk kemenangan liga papan atas dalam satu tahun kalender (31).

Kemenangan 1-0 City atas Chelsea pada bulan September adalah yang ke-221 bagi Pep sebagai bos – lebih banyak dari manajer mana pun dalam sejarah Klub.

Rekor sepakbola Inggris/Premier League di bawah Pep

Gol kedua Leroy Sane dalam kemenangan 2-0 atas Manchester United pada April 2019 adalah gol ke-157 kami di semua kompetisi pada musim 2018/19 – rekor baru sepanjang masa untuk klub papan atas Inggris.

City memenangkan kesembilan pertandingan kompetitif kami di bulan Januari, terbanyak oleh tim di empat tingkat teratas sepak bola Inggris dalam satu bulan sejak pembentukan Football League pada tahun 1888.

Kemenangan tandang 3-1 City ke Everton pada Februari 2021 menetapkan Inggris baru dari 10 kemenangan liga papan atas berturut-turut di awal tahun.

Kemenangan 2-0 City atas Borussia Monchengladbach pada Februari 2021 mencetak rekor baru di papan atas Inggris untuk kemenangan tandang berturut-turut (12).

Kemenangan 2-1 City atas West Ham pada Februari 2021 adalah kemenangan ke-20 berturut-turut kami di semua kompetisi – rekor papan atas Inggris.

Kemenangan kami atas Newcastle pada Mei 2021 mencetak rekor baru kemenangan tandang beruntun terbanyak dalam sejarah empat tingkat teratas sepak bola Inggris (12).

Kemenangan 4-0 City atas Newcastle pada Desember 2021 adalah yang ke-34 kami di tahun kalender itu – rekor baru sepak bola Inggris untuk kemenangan papan atas terbanyak dalam satu tahun kalender. Itu juga merupakan kemenangan liga tandang ke-18 kami tahun ini - lebih banyak dari yang pernah diraih tim papan atas mana pun dalam sejarah sepak bola Inggris.

Rekor Eropa/Champions League di bawah Pep

Kemenangan 7-0 City atas Schalke di leg kedua babak 16 besar 2018/19 Maret 2019 menyamai rekor margin kemenangan terbesar di laga knock-out Liga Champions.

Kemenangan 2-0 City atas Paris Saint-Germain pada Mei 2021 mencetak rekor baru kemenangan terpanjang oleh tim Inggris di kompetisi klub elit Eropa (sejak disamai oleh Liverpool pada 2022).

Kemenangan 6-3 Manchester City atas RB Leipzig pada September 2021 membuat kami menjadi tim Inggris tercepat dalam sejarah yang mencapai 50 kemenangan Liga Champions.

Rekor pribadi Pep selama di City

Pep Guardiola menjadi manajer tamu pertama yang memenangkan tiga pertandingan Liga Premier pertamanya di Old Trafford setelah City mengalahkan United 2-0 pada April 2019.

Guardiola menjadi manajer tercepat dalam sejarah Premier League yang meraih 500 poin saat City bermain imbang 1-1 dengan Southampton pada Januari 2022 (pertandingannya yang ke-213).

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading