Tim Pria

Aguero: 'Saya Meminta Mereka Untuk Memberi Saya Ruang!'

Aguero: 'Saya Meminta Mereka Untuk Memberi Saya Ruang!'
Sergio Aguero mengatakan dia masih ingat kejutan mencetak gol kemenangan melawan QPR pada 2012 seolah-olah itu baru kemarin - serta mengatakan kepada rekan satu timnya untuk meninggalkannya sendirian saat realisasinya meresap.

Pencetak gol rekor sepanjang masa kami, yang mencerminkan hari yang mengubah sejarah Klub selamanya dalam seri wawancara 93:20 CITY+ kami yang diperpanjang, mengatakan saat-saat setelah meraih gol kemenangan paling dramatis hanyalah kabur.

Itu memastikan Aguero, di musim pertamanya, menjadi legenda Manchester City, dan itu adalah hari yang sering dia pikirkan selama 10 tahun.

“Setelah gol itu, saya sangat senang, tapi saya agak kaget,” kenang Sergio.

DOWNLOAD aplikasi resmi man city

“Saya tidak ingat apa-apa segera setelah itu, tetapi ketika itu memikirkannya lagi, saya menyadari bahwa saya telah mencetak gol terbaik dalam hidup saya.”

93:20 | Sergio Aguero extended interview

Tentu saja, kemenangan itu terukir dalam ingatan setiap penggemar City dan merupakan awal dari rentetan enam gelar Liga Premier yang luar biasa dalam 10 tahun – belum lagi tiga kali finis sebagai runner-up dan trofi domestik lainnya yang tak terhitung jumlahnya.

Tapi itu adalah waktu kemenangan, situasi bangkit dari ketinggalan 2-1 untuk mencetak dua gol di waktu tambahan dan fakta bahwa City merebut gelar dari Manchester United – dan, tentu saja, selebrasi gol ikonik dari Aguero – itu membuatnya begitu istimewa.

“Biasanya, ketika saya masih muda, ketika saya mencetak gol, saya selalu melepas baju saya dan mengibaskannya di kepala saya,” katanya.

“Jadi, ketika saya mencetak gol, itu wajar dan saya berlari ke sudut sebelum rekan satu tim saya melompat ke arah saya dan mereka semua berkata, 'Aku mencintaimu Sergio, aku mencintaimu!'

“Saya harus memberi tahu mereka, 'tinggalkan saya sendiri', karena saya shock saat itu, tapi perayaannya tetap bagus!

“Musim itu memberi kami lebih banyak kepercayaan diri karena kami memiliki para pemain untuk memenangkan gelar setiap tahun - tetapi musim itu adalah awalnya.

“Kami memenangkan banyak gelar setelah itu, tetapi saya tidak tahu apa yang mungkin terjadi jika kami tidak memenangkannya hari itu melawan QPR.

“Mungkin musim depan tidak akan berjalan dengan baik dan musim setelah itu juga, siapa tahu?”

Dan rekan senegaranya, Pablo Zabaleta masih memberi tahu Sergio gol pembukanya melawan QPR tetap menjadi 'gol yang terlupakan' hari itu.

"Zaba berkata, 'tidak ada yang mengingat gol saya' tapi saya selalu mengatakan itu penting karena itu adalah yang pertama pada hari itu - itu tidak sepenting milik saya, maaf Zaba!" dia tersenyum.

Dan meskipun memilih musim favoritnya di City itu mudah, memilih musim kedua yang paling berkesan tidak begitu mudah bagi mantan striker Argentina itu.

Setelah beberapa pertimbangan, ia memilih perburuan gelar epik 2018/19 yang membuat City mengungguli Liverpool dengan satu poin dengan kemenangan 4-1 pada hari terakhir tandang ke Brighton dan ia mengantongi gol ke-32 musim itu.

“Ya, saya mungkin akan mengatakan musim 2018/19, karena saya menikmati musim itu dan perayaannya,” katanya.

“Itu berbeda dari 2011/12, tapi saya suka pertandingan melawan Brighton dan karena saya mencetak banyak gol tahun itu, saya merasa saya memainkan peran saya dan selebrasi pada akhirnya sangat fantastis.”

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading