Tim Pria

Aguero: Terima Kasih Untuk Fans City

Sergio Aguero mengatakan dia akan selamanya berterima kasih kepada para penggemar Manchester City atas dukungan 'luar biasa' mereka.

Striker Argentina - pencetak gol terbanyak Klub sepanjang masa - akan mengenakan kostum City untuk terakhir kalinya di Stadion Etihad pada hari Minggu, saat sang juara menyambut Everton di final musim Liga Primer.

Dengan 10.000 pendukung hadir di stadion untuk pertama kalinya sejak pandemi COVID-19, para penggemar dapat mengucapkan selamat tinggal yang emosional kepada Kun, menunjukkan penghargaan mereka atas karier yang luar biasa dengan seragam biru.

MILIKI KAOS SPESIAL AGUERO

Namun, Aguero mengatakan dialah yang seharusnya berterima kasih kepada para pendukung atas sambutan hangat dan kasih sayang yang abadi, dan untuk membantunya merasa seperti di rumah sendiri di Manchester; membantu kebangkitannya yang luar biasa untuk menjadi salah satu striker terhebat di dunia.

“Pesan saya untuk para penggemar adalah: 'Terima kasih,'” katanya. “Terima kasih kepada fans City karena selalu mendukung saya.

“Ketika Anda merasakan cinta dari penggemar Anda, segalanya menjadi lebih mudah. Itu sama untuk siapa pun di bidang pekerjaan apa pun - ketika seseorang percaya pada Anda, Anda akan bekerja lebih baik. Saya berhutang banyak kepada orang-orang di Klub ini karena saya memiliki penggemar City untuk berterima kasih atas segalanya.

“Saya ingat berada di lapangan dan bermain buruk - pertandingan di mana saya bermain sangat buruk - tapi sungguh luar biasa melihat para penggemar masih mendukung saya. Saya ingat mereka meneriakkan nama saya. Saya hanya ingin mengucapkan terima kasih dan berharap mereka menikmati momen ini.

“Saya selalu merasakannya (apresiasi), bahkan dari fans Manchester United! Saya pergi makan dan semua orang selalu menunjukkan rasa hormat kepada saya.

“Itu membuat saya sangat bahagia karena saya tahu bahwa saya telah memberikan segalanya untuk mereka. Saya juga telah bertemu begitu banyak penggemar yang benar-benar tergila-gila pada City, dengan tato, dan saya memahami basis penggemar seperti ini untuk Klub seperti ini.

“Ketika saya tiba di sini, saya tidak berharap semuanya berjalan sebaik yang mereka lakukan karena saya adalah striker cadangan di Atlético Madrid.

“Ketika saya mulai bermain di sini, saya adalah pemain nomor sembilan. Semuanya berjalan sangat baik. Saya tidak mengharapkannya tetapi untungnya, saya mulai merasa sangat nyaman di Klub dan rekan satu tim saya banyak membantu saya.

“Itu membuat segalanya lebih mudah memiliki pemain di sekitar saya yang berada pada level tinggi dengan kualitas yang begitu banyak. Awalnya memang terasa aneh, tetapi tidak butuh waktu lama sebelum saya merasa sangat bahagia di sini.

“Sekarang, melihat angka-angka itu seperti: 'Wow!' Pada awalnya, saya tidak terlalu memikirkan angka-angka tetapi sekarang saya merasa sangat bahagia atas apa yang telah saya capai di Klub dan gol yang telah saya cetak.

“Kami telah memenangkan banyak pertandingan. Saya pergi dari sini dengan perasaan sangat puas dengan apa yang telah saya capai di sini. Di pertandingan terakhir, saya akan melakukan yang terbaik sehingga saya bisa bangkit.

“Saya ingin semua fans yang melihat saya bermain di stadion mengingat saya atas apa yang mereka lihat saya lakukan di lapangan. Saya selalu mengatakan bahwa Anda menikmati diri Anda sendiri di lapangan karena dukungan para penggemar.

“Saya pasti akan merindukan hujan. Ketika saya tiba di Manchester, mereka semua memperingatkan saya tentang cuaca. Semua pemain mengatakan kepada saya bahwa hujan deras dan cuaca tidak pernah bagus, tetapi saya berpikir: 'Ya, tetapi kami hanya perlu berlatih dan bermain. Apa lagi?'

“Tidak ada bedanya jika hujan. Para pemain juga mengeluh saat cuaca panas! Jadi, saya tidak mengerti mengapa mereka berbicara tentang betapa buruk cuacanya.

Itu sebabnya saya sudah di sini selama 10 tahun. Jika saya tidak menyukai cuaca di sini, saya akan pergi lebih dulu. Saya harus bermain dan berlatih - hujan atau tidak hujan - tidak masalah bagi saya.

“Seringkali, saya di rumah sepanjang hari untuk memulihkan diri dan pada kenyataannya, para pesepakbola hanya memiliki sedikit waktu untuk melakukan aktivitas lain. Satu-satunya waktu Anda dapat pergi dan bersenang-senang adalah liburan - kami punya 15 hari atau sebulan dalam setahun. Jadi, di mana pun Anda berada, cuacanya tidak penting.

“Banyak pemain tidak tinggal di sini selama saya berada di sini. Manchester akan selalu menjadi salah satu rumah saya. Tentu saja saya tidak akan tinggal di sini lagi karena saya memiliki rencana lain sekarang, tetapi ya, saya akan selalu merasa seperti di rumah sendiri.

“Jadi, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada para penggemar dan saya berharap mereka menikmati sisa pertandingan dengan para pemain top yang kami miliki di sini.

“Saat ini, ini adalah saya yang akan pergi tetapi yang lain pada akhirnya akan pergi, jadi penting untuk mendukung mereka dan menikmati setiap momen saat mereka berada di sini di Klub.”

Sepanjang karir yang sensasional di Stadion Etihad, Aguero terus menulis ulang buku sejarah, memecahkan rekor demi rekor.

Namun, ace Argentina tentu saja akan paling diingat untuk gol yang merebut gelar Liga Primer pertama City dengan cara yang paling dramatis - gol di injury time melawan Queens Park Rangers, yang secara luar biasa merebut mahkota liga dengan selisih gol di garis depan. hari terakhir kampanye 2011/12.

Tidak mengherankan, Kun mengakui gol kemenangannya yang tak terlupakan - bisa dibilang gol terbesar Liga Primer - akan menjadi momen karirnya yang ingin dia hidupkan kembali; salah satu dari sekian banyak koleksi gol City miliknya yang berharga.

“Itu adalah kenangan terbaik yang pernah saya miliki di kepala saya,” katanya.

“Saya tidak berpikir itu akan terjadi lagi di negara lain atau di negara ini. Ini bukan sesuatu yang bisa diulangi.

“Bagi saya, saya tidak tahu apakah itu gol terbaik karena jelas itu hanya gol lain, tapi itu momen terbaik dalam hidup saya.

“Setiap kali saya menonton gol itu dengan teman-teman saya, atau putra saya menunjukkannya kepada saya dan saya menonton bersama keluarga saya, sepertinya itu tahun lalu ketika sebenarnya banyak waktu telah berlalu tetapi saya akan selalu mengingat gol ini seperti itu kemarin.

“Itu sangat gila, sangat menakjubkan. Kami memenangkan lebih banyak gelar setelahnya dan perayaannya sama tetapi perayaan tahun itu berbeda, sangat berbeda.

“Saya ingat malam itu kami pergi dengan keluarga kami dan semua orang dari Klub ke pesta. Kami semua masih shock. Kami berkata: 'Ini gila! Kami baru saja memenangkan Liga Primer dan di menit terakhir!"

93:20 documentary: The players

“Saya pikir kami merayakannya selama dua hari berturut-turut dengan semua keluarga kami dan semua orang di Klub. Itu luar biasa. Dua hari berpesta gila-gilaan tetapi dengan keluarga, orang-orang dari Klub dan dengan rekan satu tim.

“Setiap kali kami bertemu, kami akan berteriak: 'Champions, Champions!' Kami sangat bahagia. Itu adalah momen yang unik - berbeda dari yang lainnya.

“Itu adalah mimpi. Jelas, dalam permainan ini, kami tahu bahwa kami bisa memenangkan liga. Kami bisa saja mencetak gol lebih awal dan kemudian Anda menghitung mundur menit menunggu perayaan, tetapi ini adalah jenis perayaan yang berbeda ketika Anda mencetak gol di akhir. Itu benar-benar gila!"

MILIKI KAOS JUARA

Merefleksikan waktunya di Stadion Etihad, Aguero ditanyai kata-kata panduan apa yang akan dia berikan kepada dirinya yang lebih muda setelah kedatangannya sebagai pemain berusia 23 tahun pada tahun 2011 dan menyatakan nasihatnya adalah: nikmati setiap momen.

“Jika saya harus memberikan nasihat kepada seorang anak laki-laki - seorang anak dari Buenos Aires - saya akan berkata: 'Nikmati sebanyak yang Anda bisa dan bergaul dengan baik dengan rekan satu tim Anda karena itulah yang akan tetap bersama Anda pada akhirnya’" dia membalas.

“Kenangan terbaik adalah kenangan bersama rekan satu tim Anda dan orang-orang yang bekerja di Klub karena Anda menghabiskan sebagian besar waktu bersama mereka - fisioterapis, dokter, dan juga staf katering. Mereka adalah orang-orang yang paling sering kami lihat.

“Saya akan mengatakan Anda harus menikmati diri Anda sendiri sebanyak mungkin dan jika Anda seorang striker, Anda harus mencoba dan menikmati setiap gol.

“Saya telah mencetak begitu banyak gol. Gol (melawan Crystal Palace) datang di saat yang tepat karena itu membuat saya merasa lebih rileks dan memberi saya kepercayaan diri.

“Saya memahami reaksi manajer saya dan rekan satu tim saya juga, tetapi yang paling saya pikirkan adalah seberapa besar dukungan rekan satu tim saya. Saya tahu bahwa mereka mencintai saya yang bagi saya sangat penting.

“Saya masih menikmati diri saya sendiri tetapi ketika saya mencetak gol saya mulai berpikir 'baik itu hanya satu gol lebih banyak' tetapi tidak mudah mencetak gol jadi saran saya adalah untuk selalu menikmatinya apakah Anda seorang striker, atau bek atau penjaga gawang. Nikmati semua momen indah.”

Aguero juga memuji manajer Pep Guardiola, yang telah membimbing City ke periode kesuksesan yang berkelanjutan.

Kun mengatakan dia telah melihat peningkatan dalam penampilannya sendiri, serta tim sebagai kolektif, dan berharap untuk menyelesaikan pertandingan Liga Primer terakhirnya untuk City dalam gaya yang sesuai dengan perayaan mengangkat trofi.

“Tugas saya adalah bermain bagus untuk tim dan mencetak gol ketika saya berada di dalam kotak. Itulah yang telah saya lakukan sepanjang hidup saya dan saya menikmati setiap gol seolah-olah itu yang pertama." dia melanjutkan.

“Saya merasa baik dan ketika saya merasa baik, saya memberikan alasan kepada manajer saya untuk berpikir bahwa saya harus bermain.

“Sebagai seorang striker, saya memiliki tanggung jawab bermain di bawah Pep karena saya tahu bahwa kami memiliki banyak penguasaan bola, jadi kami memiliki begitu banyak peluang dan saya memiliki tanggung jawab untuk mencetak gol.

“Saya pikir tim memiliki lebih banyak penguasaan bola di bawah Pep, jadi kami memiliki lebih banyak peluang. Saya pikir dia telah meningkatkan tim, tetapi kita semua memiliki kekuatan individu, apakah itu di dalam kotak, pemain sayap atau gelandang tengah.

“Dia berbeda dengan manajer lain yang saya miliki di City. Saya pikir saya menjadi pemain dan pencetak gol yang lebih baik di bawahnya karena dia suka timnya mendominasi bola. Ini penting bagi setiap striker; untuk memiliki peluang dan kontak dengan bola. Itulah yang utama.

“Sulit [untuk mengatakan bagaimana saya ingin dikenang] tetapi saya tidak ingin para penggemar hanya mengingat saya untuk gol yang saya cetak melawan QPR. Saya ingin mereka mengingat semua momen terbaik saya di pertandingan penting.

“Saya hanya ingin para penggemar mengingat semua yang saya lakukan di lapangan untuk mereka dan untuk rekan satu tim saya di atas segalanya.

“[Pada hari Minggu], saya akan melakukan pendekatan permainan dengan cara yang sama seperti yang selalu saya lakukan: bermain dengan cara saya, gaya permainan saya dan melakukan yang terbaik dan kemudian setelah pertandingan saya akan menyapa para penggemar karena mereka akan berada di sana.

“Saya akan menikmatinya, tetapi yang pertama dan terpenting, saya harus fokus karena kami memiliki Final Liga Champions seminggu setelahnya.

 

"Saya akan melakukan yang terbaik untuk berapa menit pun yang diberikan dan setelah itu menikmati diri saya sendiri dengan para penggemar."

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading