Legenda City Vincent Kompany mengatakan akan ada 'perasaan campur aduk' ketika dia kembali ke Etihad dengan penuh semangat bersama Burnley untuk pertandingan perempat final Piala FA hari Sabtu.

Mantan bek tengah Belgia menikmati 11 tahun ajaib di City, menjadi kapten Klub dengan empat gelar Liga Premier, empat Piala Liga, dan dua Piala FA.

Sejak meninggalkan City pada musim panas 2019, Kompany telah menikmati kesuksesan besar sebagai manajer, pertama di Anderlecht di negara asalnya Belgia dan sekarang di Burnley di mana dia mengambil alih musim panas lalu.

The Clarets akan tiba di Etihad dengan keunggulan 13 poin di puncak Championship untuk pertandingan yang telah menangkap imajinasi.

CITY+ | daftar untuk akses konten eksklusif

Melihat ke depan untuk menangani tim asuhan Pep Guardiola, Kompany mengatakan itu adalah tantangan yang sangat dia dan para pemainnya nantikan.

Tapi dia juga menunjukkan besarnya tugas itu.

“Perasaan campur aduk. Di satu sisi, terakhir kali saya berada di sana dalam kapasitas kompetitif adalah pertandingan kandang Leicester yang terkenal pada 2019,” kata Kompany.

“Sekarang saya datang sebagai lawan.

“Semua orang di Burnley menantikan untuk pergi ke Etihad besok dan mudah-mudahan menunjukkan sisi terbaik kami.

“Saya pikir mereka (para pemain) berhak untuk menantikannya. City mencoba untuk memenangkan Liga Champions, kami mencoba untuk memenangkan Kejuaraan.

“Kami tidak suka memberi terlalu banyak tekanan pada diri kami sendiri.

“Hasilnya adalah satu hal dan kami semua ingin menang, tetapi saya yakin banyak tim datang ke Etihad dan memikirkannya.

“Saya seharusnya tidak melakukannya, tetapi saya melihat rekor tim Championship di Etihad dan itu tidak bagus!”

Pemuncak klasemen Championship akan tampil di Etihad untuk menghadapi tim City yang telah memenangkan lima pertandingan terakhir kami dan bersaing memperebutkan trofi di tiga kompetisi di Liga Premier, Piala FA, dan Liga Champions.

DOWNLOAD aplikasi resmi man city

Dan melihat ke depan pada tantangan, serta dampak dari pencetak gol terbanyak 39 gol Erling Haaland, Kompany mengatakan dia percaya City dan striker Norwegia itu hanya tumbuh dan berkembang saat musim mendekati beberapa bulan terakhir yang menentukan.

“Saya pikir Anda dapat dengan jelas melihat tim ini berkembang seiring berjalannya musim,” tegas Kompany.

“Saya selalu ingat bermain untuk Pep bahwa tahun pertama selalu sedikit sulit karena dia memiliki banyak info, banyak konsep yang berbeda dari tempat Anda bermain sebelumnya dan kemudian Anda harus mewujudkannya.

“Saya ingat Riyad Mahrez berada di bangku cadangan untuk sebagian besar musim pertamanya dan kemudian menjelang akhir dia menjadi pemain yang sangat penting dan sejak itu dia tampil sangat baik.

Erling Haaland memiliki tekanan lebih dari pada pemain lain yang bergabung, di tahun pertamanya di usia muda dia sudah diharapkan menjadi yang terbaik, tetapi dia hanya akan menjadi lebih baik.

“Pencetakan golnya luar biasa dan permainannya secara keseluruhan telah meningkat, dan dia hanya akan menjadi lebih baik dan itu hanya akan meningkat.”

Trofi pertama Kompany dalam masa 11 tahunnya yang gemilang di Etihad adalah saat menjadi kapten City saat menjuarai Piala FA pada 2011 ketika kami mengalahkan Stoke 1-0 di final.

Dan pemain Belgia itu mengatakan trofi yang terkenal itu tetap memiliki tempat khusus dalam kasih sayangnya.

“Piala FA adalah trofi pertama saya di sepak bola Inggris, dan saya ingat pertama kali kami memenangkannya, kami merayakannya seperti kami memenangkan liga,” tambah Kompany.

“Ada beberapa adegan gila. Trofi ini selalu berarti lebih dari kompetisi piala domestik lainnya. Lebih sulit untuk memenangkannya.

“Berada di perempat final adalah sebuah prestasi dan memiliki kesempatan untuk bersaing

“Saya merasa lebih sulit untuk menang daripada yang lain dan berada di perempat final adalah pencapaian besar bagi kami sebagai klub dan memiliki kesempatan untuk bersaing di level itu.”