Tim Pria

West Ham 0-2 City: Statistik Pertandingan

West Ham 0-2 City: Statistik Pertandingan
City berada di sesuatu yang dekat dengan yang terbaik pada Minggu sore, dengan dua gol Erling Haaland mengalahkan West Ham United di Stadion London.

Tim asuhan Pep Guardiola menikmati 76% penguasaan bola, dan membuatnya terbayar dengan gol-gol pemuda Norwegia di kedua babak.

Itu membuat The Blues memulai awal yang sempurna di Liga Primer saat kami berusaha mempertahankan gelar yang telah kami menangkan dalam empat dari lima musim terakhir.

Download aplikasi man city

Di sini kita akan melihat apa statistik yang lebih dalam memberitahu kita tentang kisah pertandingan...

ERLING YANG TAK TERBENDUNG

Haaland tidak membuang waktu membiarkan para bek Liga Primer tahu persis apa yang diharapkan darinya. Nomor 9 kami mencetak dua gol, satu dari titik penalti dan yang kedua ke pojok mistar gawang setelah mengejar operan Kevin De Bruyne.

Dia memiliki lima tembakan dalam pertandingan, dengan total xG 1,66. Dalam dua musim penuhnya bersama Borussia Dortmund, ia mengungguli metrik ini dengan mencetak lebih banyak daripada yang ditunjukan xG-nya.

Dia melakukan 32 sentuhan dan memainkan 23 operan. Angka-angka ini adalah yang terendah dari setiap pemain City untuk memulai pertandingan, menyoroti bahwa peran striker dalam permainan ini adalah menjadi sosok yang menentukan di sepertiga akhir, tidak harus menjadi bagian sentral dari membangun permainan.

DOMINANSI XG

Menurut FotMob, 14 tembakan City menciptakan total xG (Gol yang diharapkan) 2,23, yang berarti bahwa di hari lain kami mungkin telah berhasil sepertiga dari peluang yang kami miliki.

Di sisi lain, West Ham hanya bisa mengumpulkan 0,49 xG dari enam tembakan mereka dengan peluang terbesar dari tembakan Jarrod Bowen yang diblok dan kemudian sundulan dari Michail Antonio hanya tiga menit masuk.

‘INVERTED FULL-BACKS’

Bermain sebagai full-back di tim Pep Guardiola tidak seperti melakukan peran itu untuk hampir semua tim lain di dunia. Joao Cancelo dan Kyle Walker menghabiskan sebagian besar pertandingan bersama Rodrigo. Dengan Nathan Ake dan Dias di belakang trio itu, City sering kali menyerupai formasi pertahanan W kuno seperti yang dimainkan oleh tim-tim di awal abad ke-20.

Posisi Cancelo dan Walker dapat dilihat dari Heat Maps di bawah ini, yang menunjukkan bahwa mereka jarang mengambil tanggung jawab yang tumpang tindih seperti full-back yang menyerang.

Lini tengah yang ditingkatkan membuat City mendominasi penguasaan bola, membuat 833 operan dan menyelesaikan 774 di antaranya. Jika dibandingkan dengan total 206 operan yang dilakukan West Ham dari 263 percobaan, itu menunjukkan perbedaan di antara kedua tim.

Cancelo memainkan operan paling banyak dari siapa pun di lapangan, menyelesaikan 106 dari 111 percobaan. Ake, Rodrigo, Dias dan Walker masing-masing menempati urutan kedua hingga kelima dalam metrik itu, menunjukkan bahwa City menghabiskan banyak waktu untuk bermanuver di sekitar lapangan sebelum memberi umpan kepada para pemain penyerang.

DUEL DIMENANGKAN

Memenangkan pertandingan sepak bola Liga Primer bukan hanya tentang pekerjaan yang Anda lakukan pada bola, Anda juga harus bersaing secara fisik dengan lawan.

Dan City sama-sama mengesankan dalam hal itu. Kami memenangkan 39 dari 68 duel (57%) menurut FotMob, mengalahkan The Hammers ke bola di lantai 28 kali dan di udara 11 kali.

Cancelo, Phil Foden dan Rodrigo berada di puncak bersama dalam metrik ini dengan masing-masing tujuh duel dimenangkan, sementara pemain internasional Inggris Declan Rice juga memenangkan tujuh duel untuk West Ham.

Jack Grealish berikutnya untuk City dengan empat, sebelum bek tengah Nathan Ake dan Ruben Dias masing-masing dengan tiga.

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading