Tim Pria

Guardiola Siap Untuk 'Yang Terbaik Dari West Ham'

Guardiola Siap Untuk 'Yang Terbaik Dari West Ham'
Pep Guardiola mengatakan dia mengharapkan West Ham United untuk memberi tantangan terbaik pada hari Minggu.

Setelah sukses panjang melawan The Hammers - 10 kemenangan berturut-turut antara 2016 dan 2020 - tim London Timur telah menemukan formula untuk mempersulit City selama dua musim terakhir.

Dua kunjungan terakhir ke Stadion London berakhir imbang (meskipun pada Oktober 2021 tuan rumah menang di Piala Carabao setelah adu penalti), dan dua bentrokan terakhir di Etihad adalah kemenangan 2-1 yang diperjuangkan dengan susah payah untuk City .

CITY+ | daftar untuk menonton konten eksklusif

Ditanya pada konferensi pers Jumat apakah pertandingan ini mungkin lebih mudah jika The Hammers mencapai final Liga Europa, Guardiola mengatakan: “Saya tidak tahu. Terkadang ketika Anda bermain di final, Anda lebih fokus.

“Mereka bermain untuk lolos ke Liga Europa musim depan. Saya mengharapkan West Ham terbaik, bermain di final atau tidak.

“Pagi ini saya menonton pertandingan terakhir mereka; pertandingan yang kami mainkan melawan mereka musim ini dan kami akan melakukan apa yang harus kami lakukan.”

WATCH: Kompany looks back on ‘special’ 2012 Manchester derby victory

City telah mencetak sejumlah gol awal musim ini dan bos City ditanya mengapa itu bisa terjadi?

“Saya tidak tahu statistiknya,” kata Pep.

"Aku tidak tahu. Jika ini terjadi, itu karena tim memulai dengan sangat baik, tetapi saya tidak tahu alasannya.

“Jika itu terjadi, itu karena mereka mulai fokus, dengan ritme yang bagus dan tahu persis apa yang harus dilakukan. Hal ini sangat penting.

“Kami dapat mengatur kecepatan dan ritme yang kami butuhkan untuk memainkan permainan. Saya lebih peduli dengan bagaimana kita bereaksi di saat-saat buruk; semua tim besar didefinisikan dengan cara itu.”

Guardiola juga ingin membahas beberapa pakar yang mengklaim timnya tidak memiliki karakter setelah tersingkirnya Real Madrid dari Liga Champions.

Ditanya bagaimana para pemainnya bereaksi terhadap kekalahan itu – dengan kemenangan 5-1 berturut-turut di Liga Premier – bos berkata: “Jawabannya sangat mudah. Ini adalah karakter yang sama yang kalah dari Madrid di menit-menit terakhir.

“Mantan pemain Dimitar Berbatov, Clarence Seedorf, Patrice Evra... tipe orang seperti ini ada di sana.

“Saya bermain melawan mereka dan saya tidak melihat kepribadian seperti ini ketika kami menghancurkan mereka di final Liga Champions melawan United.

“(Mereka mengatakan) kami tidak memiliki kepribadian karena kami kebobolan di menit-menit terakhir, dan setelah dua pertandingan terakhir kami memiliki kepribadian.

“Kepribadian adalah apa yang telah kami lakukan dalam lima tahun terakhir. Mungkin Liverpool akan memenangkan keempat gelar atau hanya satu. Apakah saya akan mengatakan mereka tidak memiliki kepribadian atau bahwa mereka memiliki musim yang buruk?

“Tentu saja mereka memilikinya dan tentu saja mereka bagus, tetapi terkadang dalam sepak bola, itu terjadi.

“Ini sepakbola, Anda tidak bisa mengendalikannya. Ketika Anda selalu tiba di babak terakhir, semi final, final, itu luar biasa.

“Ini bagi saya, karena kami tiba sampai akhir, memainkan banyak pertandingan, ini adalah hal yang paling penting.”

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading