Tim Pria

De Bruyne: Pertahanan Kokoh Bantu Pekerjaan Kami

De Bruyne: Pertahanan Kokoh Bantu Pekerjaan Kami
Kevin De Bruyne yakin barisan pertahanan City layak mendapatkan pujian saat mereka melaju ke perempat-final Liga Champions dengan kemenangan agregat 4-0 atas Borussia Monchengladbach.

Gelandang Belgia membuka skor di Budapest dengan tendangan petir dari tepi kotak setelah 12 menit laga berjalan, sebelum Ilkay Gundogan menggandakan keunggulan kami pada malam tadi lima menit kemudian, dengan tenang menyelesaikan serangan balik cepat.

Tetapi sementara duo lini tengah akan menerima pujian dari kemenangan meyakinkan 2-0 atas lawan kami, clean sheet lain membuat City semakin dekat menuju rekor fenomenal lainnya.

Pasukan Pep Guardiola telah berjalan 695 menit tanpa kebobolan di Liga Champions, melampaui Juventus dalam perjalanan mereka ke final 2017 untuk menempati posisi kedua dalam peringkat sepanjang masa di belakang rekor Arsenal 2005-2006.

Dan bagi De Bruyne, memiliki pertahanan yang tampaknya tidak bisa ditembus memungkinkan dia dan pemain penyerang City lainnya untuk berkembang.

Dia merefleksikan: “Lebih mudah bagi kami (penyerang) ketika kami tidak kebobolan.

“Saya pikir itu selalu penting ketika Anda stabil sebagai pertahanan dan sebagai tim, itu memberi kepercayaan diri seluruh tim.”

“Ini sangat bagus untuk Ederson dan para pemain bertahan, mereka ada di sana untuk mencoba dan menghentikan gol dan saya pikir orang-orang di depan dan di tengah mencoba untuk tetap bugar untuk membantu mereka kapan pun kami bisa.”

Dengan mempertaruhkan satu tempat di perempat-final Liga Champions, penting bagi pasukan Pep Guardiola untuk menjadi yang tercepat untuk mencoba dan menyelesaikan pertandingan.

Dan mereka mencapai hal itu, dengan City menyerbu keunggulan agregat empat gol dengan leg kedua kurang dari 20 menit di Puskás Aréna.

City+ | TONTON ULANGAN PENUH SETIAP PERTANDINGAN CITY

De Bruyne setuju bahwa awal yang cepat adalah faktor krusial di balik penampilan dominan kami, yang berarti Monchengladbach harus mengerahkan tenaga ke depan untuk menemukan jalan kembali ke pertandingan.

“Kami bersabar pada awalnya dan ketika kami mencetak dua gol itu memberi kami sedikit pelindung karena tahu mereka harus menyerang lebih banyak,” katanya.

“Saya pikir kami mengendalikan permainan dan kami memiliki beberapa peluang juga di babak kedua.

“Babak kedua sedikit kurang, tapi itu bisa dimengerti dengan jumlah pertandingan yang kami mainkan dan dengan agregat 4-0.”

Dengan permainan yang semakin padat dan cepat, Pep Guardiola beralih kembali ke formasi 4-3-3 yang lebih dikenal dari formasi 5-3-2 yang digunakan untuk membuat Fulham menyerah pada akhir pekan, dengan Phil Foden beroperasi sebagai false-nine.

Turun ke lapangan tanpa striker yang diakui bukanlah hal yang aneh selama beberapa bulan terakhir, dengan kunci rotasi saat Gabriel Jesus dan Sergio Aguero bekerja untuk kembali ke kebugaran penuh.

Dan De Bruyne menegaskan bahwa, apakah penyerang tengah ada di lapangan atau tidak, setiap pemain menyadari apa yang diharapkan dari mereka jika mereka mendapat peluang di gawang.

UNDUH APLIKASI RESMI MAN CITY

“Saya pikir kami mencoba untuk membuat pergerakan ke dalam kotak ketika kami tiba di depan dan itu adalah pemain yang berbeda di area yang berbeda,” ungkapnya.

“Kadang-kadang sulit tetapi bahkan ketika Gabby (Jesus) atau Kun (Aguero) bermain di posisi sama, mereka lebih disebut sebagai striker tetapi melakukan pekerjaan yang sama.

"Jika mereka tidak ada di sana, kami mencoba untuk mempertahankan kondisi yang baik dan mendapatkan posisi yang baik."

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading