Tim Pria

15 Pencetak Gol Berbeda: Permainan Kolektif City Membuahkan Hasil

15 Pencetak Gol Berbeda: Permainan Kolektif City Membuahkan Hasil
“Kami tidak memiliki pemain untuk mencetak 25 gol liga untuk dirinya sendiri, jadi kami harus melakukannya sebagai sebuah tim.”

Itu adalah kata-kata Pep Guardiola menjelang kemenangan 1-0 Manchester City atas Chelsea bulan lalu.

Lini depan Thomas Tuchel dipimpin oleh Romelu Lukaku dan sebelum pertandingan, pelatih asal Catalan itu mengungkapkan bahwa gol harus tersebar di antara tim City-nya, yang tidak dapat meminta jasa dari satu striker yang selalu diandalkan.

CITY+ | daftar untuk konten eksklusif

Itu telah terjadi selama beberapa waktu di Stadion Etihad.

Cedera membuat Guardiola kehilangan servis dari penembak jitu rekor Klub Sergio Aguero selama musim 2020-21, ketika pemain Argentina itu hanya memulai delapan pertandingan, tetapi City masih mengungguli sisa Liga Primer untuk memenangkan gelar ketiga dalam empat tahun.

Upaya kolektif sangat penting dalam kampanye yang mengesankan itu dan, dalam hal mencetak gol, City telah memulai musim ini dengan nada yang sama.

WATCH: Highlights: Club Brugge 1-5 City

Menyusul kemenangan 5-1 atas Club Brugge, 15 pemain berbeda telah mencetak gol untuk City di semua kompetisi sejauh musim ini.

Semua pemain menyerang kami telah mencetak gol, dengan Riyad Mahrez memimpin dengan enam gol, sementara Ferran Torres, Gabriel Jesus dan Kevin De Bruyne semuanya imbang dengan masing-masing tiga gol.

Ruben Dias, Fernandinho, John Stones dan Oleksandr Zinchenko adalah satu-satunya pemain lapangan yang belum mencetak gol di tim yang memiliki lebih banyak pencetak gol daripada tim lain di Liga Primerr.

Chelsea (13) berada di urutan kedua dalam daftar, sementara Aston Villa dan Liverpool (keduanya 10) adalah satu-satunya tim lain yang mencapai dua digit.

Penyebaran gol kami yang luar biasa adalah bukti filosofi inovatif Guardiola.

WATCH: City's top ten Champions League goals

Pelatih berusia 50 tahun itu mendorong setiap pemain, bahkan Ederson, untuk memiliki pengaruh pada permainan menyerang City dan itu terutama terlihat saat melawan Brugge, di mana Joao Cancelo dan Kyle Walker sama-sama melakukan pukulan keras ke depan untuk mencetak gol.

Serangan mereka, bersama dengan upaya luar biasa dari anak muda Cole Palmer, menyoroti bagaimana seluruh skuad membawa ancaman gol dan itulah yang diinginkan Guardiola dari timnya.

“Kami tidak memiliki striker sejati untuk mencetak 25 gol,” katanya, sambil mengulangi pesan itu pada konferensi pers pasca-pertandingan.

“Saya harus menempatkan sebanyak mungkin pemain di dekat kotak yang memiliki insting untuk mencetak gol. Dia [Phil Foden] salah satunya, Raheem [Sterling] salah satunya, Riyad salah satunya, [Ilkay] Gundogan salah satunya.

“Saya mendorong Bernardo [Silva] dan Kevin untuk lebih banyak berada di posisi itu.”

Lima dari enam pemain tersebut mencetak dua digit saat City melaju menuju gelar Liga Primer dan Piala Carabao musim lalu, dan penampilan awal kami telah mengingatkan semua orang bahwa juara bertahan Liga Premier benar-benar membawa ancaman gol dari seluruh lapangan.

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading