Tim Pria

Guardiola Puji Karakter City Setelah Bangkit Lawan Arsenal

Pep Guardiola memuji karakter dan daya tahan tim City-nya saat kami menandai pertandingan pertama kami di tahun 2022 dengan mencatatkan kemenangan dramatis 2-1 di markas Arsenal untuk menjadikannya 11 kemenangan Liga Primer berturut-turut.

Setelah tertinggal 1-0 saat turun minum dari the Gunners yang impresif, City menyamakan kedudukan melalui penalti Riyad Mahrez pada menit ke-57.

Namun jauh di masa injury time, tampaknya kedua belah pihak akan menandai Tahun Baru dengan berbagi poin ketika Rodrigo – kembali ke tim setelah absen dalam dua pertandingan terakhir – melepaskan tembakan dari jarak dekat untuk mengklaim kemenangan dan memperpanjang keunggulan kami di puncak klasemenvmenjadi 11 poin.

Itu adalah akhir yang luar biasa untuk permainan yang tidak kekurangan drama, dengan Arsenal dikurangi menjadi 10 pemain setelah Gabriel dikeluarkan karena pelanggaran kartu kuning kedua.

Dan merenungkan kemenangan itu, Guardiola mengatakan itu adalah pencapaian besar – terlebih lagi datang di akhir periode yang melelahkan yang membuat City bermain sembilan kali sejak 1 Desember di semua kompetisi – dan dengan kasus COVID-19 juga menyebabkan masalah di seluruh kompetisi. sepak bola dan masyarakat.

“(Memenangkan) 11 pertandingan berturut-turut sangat hebat dalam periode ini,” kata Guardiola.

“Lihat saja bangku kami hari ini, ada empat orang dari Akademi.

“Kami memiliki banyak kasus dari COVID musim ini dan cedera. Phil Foden, Kyle hari ini dan Rodri hari pertama sejak waktu COVID.

“Periode ini kami sangat lelah, secara mental dan fisik. Arsenal lebih baik hari ini, tetapi sepak bola terjadi dalam situasi ini, terkadang datang di pihak kami.

"Selamat (untuk para pemain saya).

"Kami bukan tim yang (biasanya) mencetak gol di perpanjangan waktu. Saya tidak ingat kapan terakhir kali kami mencetak gol setelah 90 menit!

“Mungkin dua atau tiga tahun lalu ketika Raheem memasukkan bola ke gawang Southampton.

“Kami bukan tim dengan karakteristik ini tetapi tentu saja dengan 10 v 11 mereka berubah dengan lima di belakang dan mencoba memenangkan pertandingan.

“Arsenal lebih baik, kami menghadapi tim di tahun-tahun terakhir yang berjuang untuk berada di empat besar dan memulai musim di bawah, tetapi mereka berada di empat besar sekarang dan memiliki enam atau tujuh hari dari pertandingan terakhir.

"Kami memiliki dua setengah hari, kami kembali dan tidak memiliki energi. Itu sebabnya kami mencoba menempatkan satu lagi di tengah untuk memiliki kontrol dan lebih banyak operan."

Dengan Nathan Ake yang menyapu bola di garis gawang dari sundulan belakang Aymeric Laporte, dan Arsenal juga menciptakan sejumlah peluang mereka sendiri, itu adalah pertandingan yang memiliki segalanya.

Dan bos mengatakan itu adalah contoh klasik lain dari margin tipis yang ada di Liga Primer dan merupakan hasil besar lainnya bagi para pemainnya.

“Sepak bola, kami mencoba menganalisis banyak hal, tetapi itu bisa seperti koin. Terkadang ada di pihak Anda, terkadang tidak," tambah Guardiola.

“Itulah kenyataannya, tetapi pada saat yang sama kami tahu betapa berartinya menang di sini di Emirates melawan Arsenal, saat mereka masuk.

Kami tahu ini sulit dan sekarang kami punya waktu untuk istirahat."

lihat semua partner klub

Mancity.com

31?
loading